RSS Feed

Heart me and you is Same : 1S : Straight

Posted on

 

Title : Heart me and You is same

 

Genre : *Life, Imagine *

 

Rating : PG

 

Type : Straight

 

Main Cast : Lee Cherry (YOU)

 

Support Cast : SHINee all member’s, SM Family

 

Ket : Fanfiction ini lanjutan dari fanfic ‘Crying if you die because You save my life’ and ‘Quasimodo’. This book three.

 

Credit Song : I love you – Taeyoen (Ost. Athena)

 

Cerita Sebelumnya :

https://wearefanfictionkpop.wordpress.com/2011/01/05/i-crying-if-you-die-because-you-save-my-life-1s-straight/

https://wearefanfictionkpop.wordpress.com/2011/01/05/quasimodo-1s-straight/

 

Cat : Maaf kalau FF ini ada kesamaan dengan FF orang lain. Imaginasiku tiba tiba bertuju pada suatu lagu. Aku tidak pelagiat. Aku real! Membikin cerita ini sendiri. Jadi kalau kau mencapku begitu, ya aku terima saja. Aku tidak bisa berbuat apa apa. O_o

 

 

*

 

“Taemin!!! Bangun… lihat sudah siangkan,” teriak Key dari arah dapur. “Hyung, aku sudah disini.” balas Taemin sambil mengetuk ngetuk meja dengan sendok dan garpunya menunggu makanan datang. “Ohohoo… tumben sekali dirimu, nih..” sodor Key pada Taemin. “Hehe..gomapta hyung.”

 

“Huuuaaammm… Taemin, kau bangun pagi sekali.” ucap Minho saat datang dari kamarnya. “Aku sekarang sekolah pagi hyung!” terang Taemin semangat. “Sekolah pagi? Bearti aku harus cepat cepat mandi!” risih Minho gelagapan. “Tenang hyung! Aku berangkat sendiri saja. Tidak usah di antar.” cengir Taemin sambil memasukan kembali makananya. “Hahaha… magnae kita sudah besar.” sindir Onew sambil mengacak ngacak rambut Taemin.

 

Tik… tik… tik… Dressss…

 

“Wah!! Dingin dingin begini hujan lagi,” keluh Jonghyun sambil meneguk tehnya. “Ah… aku jadi malas sekolah, aku bolos yah hyung.” Pletak! “Minho!!! Kalau kau bolos aku usir kamu dari dorm! Sana mandi!!” omel Key sambil mendorong dorong Minho ke kamar mandi.

 

“Taem, mau aku antar?” tanya Onew hyung yang ikut duduk di sebelah Taemin. “Ani hyung. Aku mau naik kereta umum ajah.” Senyum senang terpancar dari bibir cherry Taemin. “Jinjja? Nanti kau kehujanan.” cemas Onew. “Aku akan bawa payung hyung, sudahlah… aku kan sudah besar… kekeke,”

 

*

 

‘semoga aku bertemu denganya…’

 

*

 

“Hei… tunggu tunggu!!” tap tap tap… ckkiiittt… “hhh… hhh… gomawo ajjushi,”

 

“Ne,” ajjushi itu pun pergi kembali bertugas.

 

“hhh… duduk dimana yah?” melirik ke kanan dan kekiri.

 

“Nah. Disitu ajah…” mendekati bangku.

 

“Eh, kau mau duduk disini?” ucap dua orang bersamaan. Mereka terkaget bersama dan sedikit terkekeh.

 

“Kau duduk, aku akan berdiri saja.” jawab yang satunya. “Ani! Kau saja, aku yang akan berdiri,” balas yang satunya. “Ya! kau saja, aku masih kuat berdiri kok,” balas yang satunya tidak mau kalah,

 

“Kau sajalah..” / “Ya kau saja! Aku masih kuat berdiri,”

 

“ANI!!! KAU SAJA!” / “TIDAK USAH MEMBENTAK SEPERTI ITU!!”

 

“Aku tidak membentak, kau yang membentak.” / “Hey! Kalau kau tidak duluan pasti aku diam!”

 

“Huh! Kau yang mulai!” / “Tapi kau malah ikut ikutan!!”

 

“Jadi siapa yang bodoh?” / “Ya kamulah…”

 

“Bukanlah!! Kamu tuh yang bodoh! Udah tau aku bodoh malah di ajak bicara, berarti kau lebih bodoh dari aku!” / “Hei! Tidak begitu, kalau kau tahu aku lebih bodoh dari kamu. Kenapa kau meladeniku!! Bearti kamu lebih lebih bodoh dari aku.”

 

“Ha! Tidak bisa,” / “Ya bisalah!!!”

 

“Ha! Sudahlah! Aku mau duduk!” / “Eiittss.. tidak boleh! Katanya kau mau berdiri!”

 

“Kau saja sana! Tadi kan kau ngotot ingin berdiri!” / “Yang ngotot itu kamu!!!”

 

“Ha! Sana sana!! Aku capek!!” / “Tidak usah dorong dorong gitu dong!!!”

 

“Ya biasa we atuh!!!” / “Ya kamu tuh yang harus biasa! Aku udah biasa ajah!”

 

“Biasa ajah gimana!!” / “Gimana we baruled!!”

 

Mereka pun terus saja adu mulut di dalam kereta. Tanpa melihat sekeliling mereka, yang ternyata asyik terkekeh melihat mereka berantem.

 

“Sudah ah! Sana hus!!” / “Main ngusir ajah! Emang aku apaan? Binatang?!”

 

“Nah! Itu udah tau kalau kamu binatang!! Sana!!” / “Hei!!! Kau harus mengalah!!”

 

“Buat apa! Aku mau duduk!!!” serempet yang satunya duduk duluan. “Hei!!! Aku mau duduk juga!!” orang yang satu lagi menarik yang duduk lalu duduk di bangku itu.

 

“Hei!!” / “Apa!”

 

“Kau tidak bisa begitu!” / “Kenapa!! Ada yang salah?”

 

“Kau kan harusnya kau mengalah hei namja!…”

 

“Huh!” tarik orang itu sampai orang yang duduk itu tertarik dan terjatuh. “Angkat pantat hilang tempat blee…” merong yang satunya.

 

“Uh…” keluh yang berdiri sambil berpegangan pada tiang di dekat pintu keluar kereta.

 

Tak lama kemudian, ada seorang nenek tua yang bingung tidak dapat tempat duduk. “Heolmoni!! Kesini!! Ada tempat duduk!” teriak namja sedang berpegang pada tiang itu. “Sana!!” dorong namja tersebut pada yeoja yang tengah sayik baru saja duduk. “Hei!!” pekik yeoja itu kesal. “Heolmoni.. duduklah disini,” nenek itu pun menurut dan duduk di tempat yeoja itu baru saja duduk.

 

“Uh! Dasar,” gumam yeoja itu akhirnya ikut berdiri, “Gomapta,” ucap nenek itu pada namja yang memberikannya tempat lalu mengucapkan nya lagi kepada yeoja yang baru saja berdiri demi memberikan tempat duduknya kepada dia.

 

“Cheonmaneyo heolmoni-^^-” ucap namja dan yeoja itu bersamaan. Mereka saling pandang dan..

 

“Hei! Kau mengikutiku!!” / “Lo! Kau yang mengikutiku!!”

 

“Apa! Kau gila!!” / “Kamu lebih gila!!!”

 

“Ah!!!”

 

Pemberhentian kereta kedua sebentar lagi… teng tung ting tong…tung teng teng tong…

Pintu kereta pun terbuka, namja dan yeoja itu bersamaan keluar dari pintu. “Hei!” ucap mereka bersamaan lagi. “Huh!!” balas keduanya sambil berlalu pergi kearah yang berbeda.

 

*

 

‘ini hari terindah dalam hidupku. akhirnya aku bisa berbicara padamu,’

 

*

 

“Hyung!! Aku pulang!!” teriak Taemin masuk kerumah dengan keadaan basah kuyup.

“Taemin!!! Omo!! Kau hujan hujanan?” omel Key sambil membantu Taemin membereskan pakaian basahnya.

 

“Hyung… aku tidak hujan hujanan…” balas Taemin sambil berlari kearah mesin cuci.

 

“Mengapa bisa basah seperti ini hah?” timbrung Jonghyun yang sedang mencuci.

 

“Tadi nya sih aku mau menunggu hujan, tapi takut kemaleman… jadi aku lari ajah,”

 

Pletak! “Ya! Itu juga namanya hujan hujanan,” jitak Minho. “Kenapa kau tidak minta jemput?” tanya Onew sambil mengambil beberapa buku dari kamarnya. “Aku tidak bawa handphone…” jawab Taemin sambil berlari ke kamar mengambil baju ganti. “Ya sudahlah sana makan, nanti minum susu hangat, mandi dan tidur!”

 

*

 

‘libur adalah hari menyebalkan, aku tidak bisa melihatnya lagi…huh!’

 

*

 

“Taem! Kau liburkan?” tanya Minho yang sangat bodohnya. Sudah tahu ini tanggal merah, dan hari minggu. Mesti nanya deui nanya deui.

 

“Ne hyung? Wae?” tanya Taemin penasaran. “Sana liburan gih!” timbrung Key.

 

“Liburan gimana hyung?” tanya Taemin lagi.

 

“Ya jalan jalan sana… kita akan liburan masing masing,” Taemin mengerutkan alisnya mencerna pernytaan Key.

 

“Sudahlah, kau memang lemot. Sana ganti baju dan jalan jalan. Kembalilah sebelum tengah malam!”

 

*

 

‘huh!’

 

*

 

Tap tap tap… Bruukk!

 

“Aduh…”

 

“Uhm, mian…- ah kau lagi… kalau jalan pake mata dong!”

 

“Aduh… hei! Jalan mah pake kaki bodoh… auw…”

 

“Huh! Kenapa?”

 

“Sakit babo!!!” terlihat di pergelangan kaki yeoja itu memerah, “Wah! Memar tuh…”

 

“Arrggghhh!!!” ringis yeoja itu, “Hah! Sudahlah… sini,” namja itu pun menggendong tubuh yeoja itu perlahan.

 

“Gomawo…arrgghh… hhh…” bisik kecil yeoja itu saat namja tersebut memopongnya di belakang.

 

“Ne, tenanglah,”

 

 

“Arrggghhh!!! Pelan pelan…” pukul kecil yeoja itu di kepala namja yang sedang mengobatinya. “Ini sudah pelan pelan… sabarlah…”

 

“Auw!!” rintih yeoja itu menahan sakit. “Nah! Selesai!” / “Ehhmm… gomapta…” namja itu mengangguk pelan.

 

“Siapa namamu?” namja itu pun angkat bicara. “Lee…Lee Cherry imnida, kamu?” tanya balik Cherry pada Taemin. “Taemin…Lee,” Cherry terkekeh. “Aku baru tahu ada marga Taemin, hahaha…” “Maksudhnya Lee Taemin,” terang Taemin cepat.

 

“Oh iya? Sudah yah… aku mau pergi.. hhh….arrgghhh…”

 

“Cheery! Jangan memaksakan diri, istirahatlah dulu,” popong Taemin saat tubuh Cherry oleng. “Ani… aku tidak mau mengabiskan libur hanya berdiam diri, jarang-jarang libur aku punya uang… aku ingin jalan jalan…”rengek Cherry seperti anak kecil.

 

“Uhm, kalau begitu… aku akan menemanimu. Jangan berpikir yang aneh aneh, aku hanya takut kau tiba tiba ambruk dan menuntutku.” Cherry tersenyum manis, “Gomapta…” Taemin pun ikut tersenyum balik.

 

*

 

‘senyum yang indah!’

 

*

 

“Sebenarnya kau ingin kemana sih?” tanya Taemin. “Uhm, aku kesini sebenarnya ingin bertemu dengan temanku… tapi, aku tidak menemukanya.” Taemin mengerutkan alisnya. “Teman? Maksudmu?” / “Ya kau ini lemot sekali. Aku kemari ingin bertemu temanku, tapi aku tidak menemukannya…” / “Jadi?”

 

Cherry mengembuskan nafasnya. “Um, aku bukan asli orang Korea. Aku orang Indonesia, dan aku kesini ingin menemui temanku… dia beberapa bulan yang lalu kemari.” Terang Cherry panjang.

 

“Temanmu kemari? Uhmm… ciri cirinya?” Cherry menerawang. “Sepertinya rambutnya sekarang panjang… mungkin. aku lupa,”

 

“La! Bagaimana kau ini, terus bagaimana kau bisa menemukanya..”

 

“Bisa saja. Aku dapat mengenalinya… tapi aku lupa kana dirinya,” Taemin terkekeh. “Kau aneh!” Cherry mengembungkan pipinya, “Kau lebih aneh!”

 

Kruuyuuukkk! Mereka saling pandang sesaat, “Hahaha,” tawa mereka serempak. “Ayo makan!!” teriak mereka sambil berlari kearah kedai makan. “Kau mau makan apa?” tanya Taemin pada Cherry yang sibuk mengelus pergelangan kakinya. “Uhm.. apa saja… sama seperti dirimu deh…” Taemin pun beranjak pergi menuju tempat pemesanan.

 

“Nih! Minumlah,” sodor Taemin kepada Cherry, coklat panas. “Ne, gomawo,” balas Cherry sambil menyeruput minuman  tersebut, “Ya!” byuuurrr!! Sembur Cherry karena mulutnya kepanasan. Taemin mengibaskan air yang berada di wajahnya, “Hati hati dong…” omel Taemin. “Ehm… mian..mian…” ripuh Cherry sambil membersihkan air yang ia sembur di wajah Taemin dengan tangannya yang lembut. Mengenai pipi Taemin yang sama lembutnya,

 

*

 

‘kulitmu… sungguh halus,’

 

*

 

“Ya (pletak!) sejak kapan kau pulang?” tanya Key kesal karena Taemin pulang tidak bilang bilang. “Aduh hyung… kemarin aku pulang tepat jam 12 malam, dan kalian semua sudah tidur, masa harus aku bangunin sih…” jawab Taemin sambil mengelus ngelus belakang kepalanya.

 

“Uhm…” Key manggut manggut sambil pergi meninggalkan Taemin. “Hei! Kemana saja kau kemarin?” rangkul Minho. “Gak kemana mana kok hyung, cuman bermain sedikit…” balas Taemin pelan. “Siang nanti, kita akan syuting di SBS, jadi bersiaplah!” teriak Onew sambil membaca script yang ia pegang. Jonghyun manggut manggut lalu berjalan ke dapur, Key menyiapkan makanan dan diikuti oleh Onew, Minho dan Taemin makan bersama di meja makan.

 

 

“Tema baju hari ini apa hei?” tanya Jonghyun yang lagi di make up oleh penata rias.

 

“Biasa ajah! Netral!!!” balas Key sedang merapihkan rambutnya. Minho menunggu giliran sambil bermain game di PSP nya. Onew masih terus terusan membaca script, dan Taemin… ya dia pergi ke kamar mandi.

 

“Aishhh… kebelet….” gumamnya risih sambil menahan berlari kecil menuju kamar mandi. “Ya! Ahhhh…leganya,” ucapnya lalu keluar dari kamar mandi. Tap tap tap… sekilas saat Taemin menunduk sesosok yeoja lewat di depannya. Dia mendongkakan kepalanya cepat. “Chikmi?” lirihnya pelan. “Aiisshhh… mianhe Chikmi, kau selalu di pikiranku!” keluhnya sambil berlalu ke dalam ruang groupnya lagi.

 

“Hyung…” lirih Taemin lemas duduk di tengah Minho dan Onew. “Wae?” tanya Onew sambil menutup scriptnya. “Apakah Chikmi merindukan kita?” tanya Taemin sambil mengela nafas pelan. Onew memiringkan kepalanya menatap Taemin, seketika juga aktifitas para member terhenti dan menatap cemas pada magnaenya. “Mengapa tiba tiba kau bertanya seperti itu?” Onew balik bertanya. Taemin mengangkat kedua bahunya pelan dan sedikit menggeleng.

 

“Entahlah hyung… tiba tiba saja, aku ke ingetan sama dia. Uhm,”

 

“Tenanglah (sambil mengusap kepala Taemin) dia pasti baik baik saja, dan dia juga pasti tidak mau melihatmu seperti ini! Semangat lah!!” tegas Minho. “Ya! Dia selalu memperhatikan kita, jadi jangan begini..” lanjut Jonghyun. Taemin tersenyum tipis,

 

*

 

‘aku ingin bertemu kembali denganya… Chikmi…’

 

*

 

“Sedang apa kau disini?” tanya Taemin melihat Cherry di depan dormnya. “Ani… ini rumahmu?” tanya Cherry seolah olah ia tidak tahu apa apa. Taemin mengangguk pelan, “TAEMIN!!! SIAPA ITU!!! SURUHLAH MASUK!!! DI LUARKAN DINGIN!!!” teriak salah satu hyung pada Taemin.

 

“Kau dengarkan Cher, ayo masuk!” Cherry menurut dan mengikuti Taemin dari belakang.

 

“Wah! Siapa itu Taem? Jagiya mu?” goda Jonghyun yang melihat Cherry masuk. “Hyung…” rengek Taemin yang berhasil di goda Jonghyun. “Silahkan duduk,” Jonghyun terkekeh dan mempersilahkan Cherry duduk.

 

Dalama sekejap para member pun langsung datang dan ikut duduk di sofa. “Ada apa kau kesini Cher?” tanya Taemin penasaran. “Aku? Aku dapat alamat rumah temanku disini,” terang Cherry, semua member langsung melirik sinis kearah Taemin. Taemin menggeleng cepat.

 

“Siapa nama temanmu?” timbrung Onew. “Chikmi.” jawab Cherry mantap. Hanya dengan satu kata yang terdidi dari dua suku kata membuat para member seperti di hujani seribu bahkan sejuta panah yang nancleb ke dada mereka.

 

“Chikmi?” tanya Taemin memastikan. Cherry hanya manggut manggut semangat. “Kalian kenal dengan dia?” lanjut Cherry. Semua member saling pandang. “Bisa kita bicara sebentar,” tarik Taemin kepada Cherry dan meninggalkan member yang lain bergetar.

 

 

*

 

‘perasaanku tidak enak…’

 

 

*

 

“Kau bohong Taemin! Ka bohong!! Dia itu sehat! Dia tidak menderita penyakit apapun!!! Kau bohong!!!” rengek Cherry setelah mendengar cerita Taemin. “Cherry tenanglah…” lirih Taemin melihat Cherry terus terusan memukul ke dadanya yang bidang. “Cherry…” Cherry tetap begitu. “Cherry!” bentak Taemin sambil memegangi pergelangan tangan Cherry.

 

Tampak di wajah Cherry air bening sudah membasahi daerha bawah matanya. “Taemin…hiks…hiks…. Katakan… katakan… hiks….kau…boohoo….ng…kan..” ucap Cherry sambil bergetar. Taemin tidak bisa menjawab, ia langsung mendekap Cherry dan memberiarkan yeoja ini terisak di pelukanya.

 

*

 

‘maafkan aku…’

 

*

 

Sudah pas setahun sejak Chikmi, yeoja manis berumur 14 tahun meninggalkan para member SHINee, dan seperti muzizat! Tergantikan oleh satu yeoja yang baru saja mengisi salah satu ruang di hati satu member. Yakni Taemin, ia sudah merasa nyaman sekarang dengan kehadiran yeoja berdarah Indonesia ini ke dalam dirinya.

 

Ke empat hyungnya turut senang karena Taemin sudah tidak merengek kembali tentang Chikmi. Ia sudah kembali ceria, bahkan lebih ceria dari biasanya.

 

*

 

‘akan aku ucapkan sekarang!’

 

*

 

“Taemin!!!” teriak Key dari arah dapur. “Apa sih hyung!! Aku sudah disini!!!” balas Taemin yang sudah berdiri lama di sebelah Key. “Ohhehe… sebentar lagi kan ada pesta yang di lakukan SMent. Undanglah Cherry! Dia pasti senang,” kata Key dengan mengangkat turunkan alisnya. “Ne hyung! Aku tahu kok..” senyum mengembang di bibir pink Taemin dan beranjak meninggalkan Hyungnya itu.

 

*

 

“Yeobaseyo?”

 

“Yeobaseyo… ada apa Taemin?”

 

“Maukah kau ikut bersamaku ke pesta yang di buat SMent?”

 

“Uhm… aku sih mau, tapi… hari ini aku harus pulang…”

 

“Pulang? Kemana?”

 

“Ya pulang kenegaraku lah… kemarin kan aku sudah ngelayat Chikmi, jadi sekarang aku harus pulang.”

 

“MWO! Jadi….kau tidak bisa ikut…” suara Taemin melemas.

 

“Jeongmal mianhe ya Taemin,”

 

“Uhm… ne, aku harap kau bisa disini…” lirih Taemin.

 

“Mainhe…”

 

Klik, satu tombol memutuskan obrolan tersebut. Dengan guntai Taemin berjalan kesofa dan menghempaskan tubuhnya yang sudah mau ambruk itu.

 

“Bagaimana?” tanya Key sambil berjalan kearahnya. Taemin menggeleng pelan. Mencoba untuk tersenyum,

 

*

 

‘uh..’

 

*

 

Didalam mobil Taemin hanya terdiam menatap keluar dengan mata kosong. Ia tidak menatap apapun, pikiranya sungguh kosong. Dengan tidak sengaja ia mengingat kembali sesuatu…

 

Flashback

‘Ya Cherry… lihat wajahku jadi lengket begini,’ umpat Taemin kesal. Wajahnya sudah kering dari coklat panas tapi lengket dan cepel.

‘Aduh, mianhe… tapi ga papa kan nanti wajahmu jadi manis,’ kekeh Cherry sambil berjalan terus. ‘Ya! Manis si manis, tapi nanti di gerumunin semut dodol!’ jitak Taemin pelan di kepalan Cherry.

‘Aishhh… kau ini ngaja berantem hah!’ tantang Cherry yang sudah siap dengan bola salju di tangannya. ‘Aku juga punya… bleee…’ merong Taemin sambil melempar kearah Cherry tapi meleset. ‘Eittts… lihat ini!’ Plak! Bola salju Cherry mulus mendarat di wajah Taemin.

‘Uhh!!’ keluh Taemin membuat bola salju lagi. ‘Ya! Hahaha…’ hinder Cherry saat Taemin melempar. ‘Sini kau!! Jangan lari!!’

Flash back ends

“Kau tidak apa apa Taemin?” tanya Minho yang cemas melihat dongsaengnya hanya diam terpaku melihat keluar. “Ha.. ehm.. aku? Aku baik baik saja hyung…” jawab Taemin gelagapan. Minho melipat bibirnya, “Jangan terlalu di pikirkan,” dengan gerakan Minho, Taemin menjadi mengingat kembali sesuatu…

 

 

Flashback

‘Bapao panas!! Bapao!! Bapao!!!’

‘Ya! Taemin… beli itu yuk!’teriak Cherry sambil menarik tangan Taemin kearah pedagang Bapao. ‘Pak beli dua, kau rasa apa?’ tanya Cherry semangat.

‘coklat ajah, balas Taemin sambil mengelap beberapa salju yang berada di wajahnya. ‘Pak beli tiga, coklat 2 ayam 1.’ Taemin mengerutkan keningnya.

‘buat siapa tiga?’ tanya Taemin. ‘ya buat kita berdua! Aku dua kamu tiga hahaha…’ tawa Cherry yang bangga akan kerakusannya. ‘Kau ini, yeoja yang bernafsu makan bersar! Seperti…’ Taemin dengan cepat menundukan kepalanya. Rasanya badannya tiba tiba lemas.

Cherry yang mengerti itu hanya, ‘Jangan terlalu di pikirkan…’ sambil melipat bibirnya dan mengelus rambut Taemin pelan. ‘Kan ada aku,’ lanjutnya.

‘Hiyaa!!! Kan ke-PDan sekali!!! Huuuu!!!!’ ledek Taemin kembali semangat. ‘Hahahaha!! Biarin… bleee…’

Flashback ends

*

 

‘rindu!’

 

*

 

“Taemin, kenapa kau tidak berdansa… lihat noona noona mu ingin sekali berdansa padamu!” ucap Krystal yang memperhatikan onnie onnie nya gemas melihat Taemin. “Uhm, aku sedang malas bergerak.” balas Taemin lemas. “Ya! Kau ini aneh!” terang Krystal. “Lihatlah mereka!! Cepat masuk ke pesta!” lanjutnya sambil menari Taemin.

 

Dengan lemas Taemin mengikuti tarikan Krystal, sedangkan Krystal langsung berlalu kembali kepasangan dansanya. “Ya Taemin! Kau lucu sekali!!!” gemas Yoona sambil mencubit kedua pipi Taemin. Taemin tersenyum kecil,

 

“Omo! Sang magnae tampan sekali, hahaha…” lanjut Hyoyeon sambil menepuk nepuk punggung Taemin. “Mau berdansa?” ajak Sooyoung. Tapi Taemin menggeleng pelan, “Hahahah!!! Kau di tolak!!!” tawa member SNSD yang lain meledek Sooyoung. Sooyoung hanya mengembungkan pipinya.

 

“Lihat! Magnae siapa ini?” member Superjunior pun mendekati kerumunan SNSD. “Ya! Ini member kami… hahaha,” tawa SNSD kembali menyeringai. “Tapi sepertinya, ini member kami. Kalian salah orang.” timbrung Leeteuk sambil menarik Taemin.

 

“Kau mengambil member kami! Huuuu…” omel Taeyeon. “Ya! Kalian ini sebentar lagi pasti berantem, dan ujung ujungnya yah… udah ajah sana!!” usir Heechul mendorong Leeteuk dan Taeyeon ke dalam rombongan orang berdansa. “Ya! Istriku!!!!” teriak Sooyoung berlari mengikuti Taeyeon.

 

“Hei! Kemana sopan santunmu nona? Pasanganmu ada disini!” halan Kyuhyun pada Sooyoung. Akhirnya para member Super Junior hanya berglamor ria  (?) bersama SNSD.

 

Taemin pun kembali memisahkan diri. “Hei! Kenapa kau tidak berdansa?” tanya Changmin yang tiba tiba saja sudah berada di sebelah Taemin sambil meneguk anggurnya. “Lagi males hyung.” balas Taemin. “Ohahaha, aku juga begitu. Beda dengan dia (nunjuk nunjuk Yunho), dia asyiknya berdansa dengan Sulli, hahaha..” tawa Changmin membuat Taemin sedikit terkekeh.

 

Ngiiiiiiingggg!! DUK! Suara mic membuat sakit telinga dan terjatuh. Semua orang yang di dalam gedung itu terdiam dan menatap kearah pintu, pintu yang terbuka. Melihat sesosok gaun putih mengembang, lalu rambut hitam sedikit bergelombang yang tergurai indah dengan poni miring masuk perlahan dengan kedua tanganya berada di belakang.

 

Taemin yang mengenali sosok tersebut menghampirinya dan begitu juga sosok tersebut mengampiri Taemin. Merekapun menjadi sorotan utama,

 

“Kau datang?” wajah lemas Taemin berubah menjadi sumringah. Yeoja yang tak lain Cherry itu mengangguk dan tersenyum. “Bagaimana dengan kepulanganmu?” Cherry menggeleng. “Aku salah baca passport! Ternyata aku pulang dua bulan lagi…” balas Cherry sambil tersenyum manis. “Uhmm…aku mau menunjukan sesuatu padamu,” Taemin mengeluarkan kertas dari dalam jasnya. “Saranghae,” ucap Taemin pelan. Begitu juga Cherry yang mengeluarkan kertas dari belakang tanganya. “Nado,” balasnya senang.

 

Tanpa mereka ketahui dari dulu mereka sudah sehati.

 

Flashback

Taemin terus menangisi kepergian Chikmi, yeoja yang telah merubah beberapa hari yang ia lalui ini. Tiba tiba…

Tap tap tap, suara langkah kaki di tengah hujan membuat pandanganya menatap sumber suara tersebut, Mereka pun saling tatap dan hanya menyunggingkan senyum lalu sosok itu kembali berlari karena hujan semakin deras. Dan Taemin tersenyum sendiri dengan wajah yang sudah mulai memanas.

Flashback ends

*

 

‘saranghae…’

 

‘nado…’

 

 

FIN

 

 

 

 

Ket :

Kalian tahu aku menulis seperti ini, (contoh)

*

 

‘rindu!’

 

*

Ini adalah ungkapan hati dari Cherry dan Taemin secara bersamaan.

N/b :

Gomapta yang udah baca dan ngelike!^^ aku tunggu komentar kalian^^

 

 

 

Advertisements

About RPJ

annyeong^^~ i hope you like my fanfiction :o

8 responses »

  1. wah!daebak!cuman agak pndek dkit dr quasimodo.tp ttp bgus kok,saeng.truz bkin ff yg bru yah!ditggu loh!
    Saeng,klo smpat,mmpir ke ff-blogq jg yah!mian prmosi dkit.nih blog bkan cuma sy yg pux,tp dgn 3 tman sy jg.ff bru 1.yg kedua dlm thap finishing.klo mw mmpir tggal klik nmaq ajah,ok?slam shawol 🙂

    Reply
  2. elfishy_sapphire blue

    wahhh…. cerita.a unik…..
    bikinin tntang super junior doooonnnkkk?!!!!!

    Reply
  3. daebak saeng!
    ff-nya keren.

    ehm,
    bagian terakhirnya onnie tau deh ini MV apa (?)
    hehe

    Reply
  4. Mv nya tailor swift ama lucas till kah? Yg d akhr pesta slg tunjukin kertas?
    Bgs ceritanya.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: