RSS Feed

My Life in Mountain : 1s : straight

Posted on

Title :  My Life in Mountain

 

Genre : Imagine, Dongeng

 

Rating: G

 

Main Cast : Cho Kyuhyun , Choi Sooyoung (Kyuyoung couple)

 

Support Cast : Grandpa Soo, Grandma Kyu, Mommy Kyu, Grandpa Kyu

 

Type : Straight

 

Leght: Squel

 

Credit Song : ?

 

N/b : Terinspirasi dari gambar pegunugan yang berada di desktop laptop^^

 

Place : Farm Country in Switzerland

 

 

 

 

 

“Ini dimana?”

 

“Walau aku memberitahumu kau tidak akan tahu.”

 

“Huh! tapi aku ingin tahu!!!”

 

“Ne, ne. nanti jika kau sudah sembuh aku akan memberitahumu.”

 

“Hehe… (ssrrrr) ah~ dingin…,”

 

“mpph, pakailah ini.”

 

“Tapi kau?”

 

“Aku bawa dua kok.”

 

“Gomawo^^~”

 

 

Mereka terdiam masing masing. Hanya terduduk manis di tengah rerumputan hijau yang terkena angin malam.

 

 

“Pegang tanganku,”

 

“Mph, buat?” tanya yeoja manis itu gugup mendengar apa yang di katakan teman namjanya.

 

“Hehehe, sudah pegang saja.” ajaknya maksa.

 

 

Yeoja tersebut dengan gugup memegang tangan temanya itu. Walau ia tau pipinya merona, tapi di kalahkan oleh rasa hangat dari tangan namja temanya itu. Mereka berlalu di sana tanpa sepatah kata apapun hanya terdiam membisu.

 

 

“Bolehkah aku minta pulang?” akhirnya yeoja itu memulai pembicaraan.

 

“Tentu,”namja kecil itu menggendong yeoja manis itu di punggungnya. Tadinya yeoja itu memberontak, tapi ya alah kadarnya. Dia langsung nyaman berada di punggung yang hangat itu. Hingga tertidur di perjalanan.

 

 

***

 

 

“Kek? kakek?” seorang yeoja manis turun lunglai dari tempat tidurnya.

 

“Aduh, Sooyoung. sudah kakek bilang, kalau kau butuh sesuatu. teriak saja… nanti kakek akan kesini,” namja besar yang sudah berumur datang dan menangkap tubuh renta yeoja kecil tersebut.

 

“Kek, tapi aku ingin bermain,” keluhnya yang sudah berada di kasur kembali. namja besar itu menghela nafas dan menarik selimut untuk menutupi tubuh mungil yeoja itu.

 

“Kek…” rengek yeoja itu membuka selimutnya.

 

“Sooyoung, kau ini masih sakit. turuti kata kakek atau kau akan menyesal…” ucap namja besar yang di panggil kakek itu dengan nada naik.

 

Yeoja kecil itu marah dan menarik selimut untuk menutupi wajahnya. Ia kesal dan memunggungi kakeknya. Kakeknya hanya menghela nafas panjang dan meninggalkan cucunya tersebut.

 

 

“Soo, cuman ingin main,” cibir Sooyoung kecil.

 

 

Tok! tok! ‘Soo… hei…’ Tok! tok!

 

 

Sooyoung membalikan badanya dan terduduk mencari sumber suara, ‘Soo! Soo! Hei… aku disini!!’

 

“Kyu!” wajah cerah kembali di dapati yeoja kecil itu. Melihat teman nya mengetuk-ngetuk jendela kamarnya,

 

‘Aku bawa ini untukmu,’ Sooyoung mendekatkan dirinya kejendela dan membuka sedikit. “Nih,” namja kecil itu menyodorkan gantungan kupu-kupu di hiasi sedikit bunga kecil di pinggirnya.

 

“Dari mana kau dapatkan ini?” bisik Sooyoung.

 

“Aku mengawetkanya, kau suka?” balas namja itu dengan ikut berbisik.

 

“Ne,” jawab Sooyoung sambil membawa gantungan kecil itu masuk.

 

 

 

“Eit… eit eit… Kyuhyun!!!”

 

Kakek Sooyoung datang dan memergoki Kyu sedang berbicara dengan Soo, dengan perantara jendela.

 

“Eih, kakek,” jawab Kyu senyam senyum.

 

“Uhm,”

 

“Aku duluan yah… dadah kakek,” Kyu pun langsung ngibrit sebelum kena marah. Kakek itu menghela nafas dan memunculkan dirinya di jendela.

 

“Ehehehe… kakek,” ucap Sooyoung cengingisan.

 

“Hem!” kakek itu berdeham.

 

“Dadah! kakek! Soo, mau bobo dulu!! hehehe…” dengan cepat Sooyoung menarik selimutnya dan mebaringkan dirinya di tempat tidur.

 

 

***

 

 

“Soo,”

 

“Ne,”

 

“Sejak kapan kau dekat dengan Kyuhyun?” tanya Kakek parau.

 

“Mph, baru kek,” jawab Sooyoung mencoba tenang.

 

Kakek menghela nafasnya mendengar jawaban Sooyoung.

 

“Dia baik?” lanjut Kakek.

 

“Ne, dia teman terbaik yang di kenal Soo,” jawab Sooyoung semangat.

 

Kakek tersenyum dan mengacak ngacak lembut rambutnya Soo yang asyik menikmati makanannya.

 

 

***

 

 

“Kyu!! Kyu!!” panggil suara besar dan berat itu kepada namja kecil yang sedang mengembala beberapa ekor kambing.

Hm, Author lupa menceritakan suasananya yah. Jadi Soo, dan kakeknya tinggal di gunung dengan rumput yang hijau dan mengembala beberapa kambing. Di dekat rumah mereka ada seorang nenek, tinggal bersama cucu semata wayangnya yang tak lain Kyu. Tapi karena Soo, mengidap penyakit, Dari kecil ia tidak pernah keluar rumah. Dia tidak pernah menikmati dunia luar. Apa lagi mempunyai teman, tidak pernah ia rasakan. Sampai…

 

 

~Flash Back~

“Huwahhahah >< aduh Rokie, apa yang kau lakukan… hahahaha…”

Yeoja kecil yang tertidur pulas terbangun dengan kejutan suara besar itu. Ia mengarahkan dirinya kejendela dan menatap padang rumput hijau yang terkena angin dan seorang namja kecil yang sedang bermain dengan anjingnya.

“Hahahha… Rokie,”

Mereka kejar kejaran lepas bagai angin. hingga topi sang namja kecil itu terlepas dan melayang dekat dengan jendela kamar Soo.

“Hai,” ucap namja kecil itu melihat Soo menatapnya. Soo tersenyum dan melambai kearahnya.

“Ayo bermain,” ajak namja kecil itu yang tak lain Kyu. Soo tersenyum berat dan menggeleng.

Kyu menghela nafas dan mendekatkan dirinya ke jendela. Tok Tok ia mengetuknya dan memberi isyarat untuk membuka. Soo, pun membukanya.

“Kenapa?” tanya Kyu dengan jarak yang teramat dekat.

“Ani,” jawab Soo pelan dengan tersenyum masam.

Anjing besar berwarna coklat dengan bulu panjang dan halus milik Kyuhyun pun melompat dan kakinya berada di jendela Soo,

Soo terkaget dan menjauhkan dirinya. “Tenanglah, dia baik…” ucap Kyu sambil mengelus lembut anjingnya itu.

Dengan tatapan takut, Soo mendekatkan dirinya. Ini pertama kalinya ia berhadapan dengan binatang. Apa lagi binatang itu cukup besar.

“Peganglah, sepertinya dia menyukaimu.” ucap Kyu pelan. Dengan gemetar ia mengelus kepala anjing itu pelan. Dia tidak apa-apa, tidak terjadi apa-apa denganya. Ia tersenyum dan menatap Kyu dengan senyuman kebebasan. Ia kembali mengelus anjing tersebut dengan semangat.

“Lucu,” ucap Soo spontan. Kyu hanya terkekeh mendengar ucapanya.

Cklek! “Soo!!!” seorang namja besar yang tak lain kakeknya Soo, terkaget melihat cucunya bermain dengan anjing besar dan namja kecil di luar jendelanya. “Hahaha,” tawa Soo yang tidak menyadari kehadiran kakeknya tersebut.

“Kyuhyun…!!” ucapa kakek tersebut. Kyu tersentak dan memberika isyarat pada anjingnya untuk menyudahi permainan.

Soo hanya terdiam dan masih senyam senyum melihat Kyu dengan takut dan ngibrit menjauh, “NANTI KITA MAIN LAGI!!!!” teriak Kyu yang lari bersamaan dengan anjingnya dan melambai senyum kearah Soo,

“Soo, sudah kakek bilang jangan buka jendelanya. Lihat tadi dia bisa masukkan,” ucap kakek sambil mengelus mengelus punggung Sooyoung.

“Hehehe, aku senang kek! senang sekali!!” ucap Soo, entah apa dia mendengarkan ucapan kakeknya atau tidak. Rasanya yeoja kecil ini seperti sehat utuh!

~Flash Back End~

 

 

“Iya, ada apa kek?” tanya Kyu yang sudah mulai ketakutan.

 

“Hufh…” kakek itu menghela nafasnya dan menggaruk garuk belakang kepalanya yang tidak gatal.

 

“Bisakah kakek percaya kepadamu?” tanya kakek pelan sambil memegang kedua pundak kecil Kyuhyun. Dan menatap matanya lekat lekat.

 

“Tentu saja kek!!!” ucap Kyu mantap. Kakek mengusap ngusap kepala Kyu pelan. Dan memberi isyarat agar mengajak Soo bermain.

 

Dengan sigap Kyu langsung berlari masuk ke rumah. Dan membawa keluar Sooyoung dengan menggendongnya di belakang.

 

“Kakek?” tanya Soo heran karena Kakenya diam saja. Tapi Kakek hanya menjawabnya dengan tersenyum.

 

***

 

<span>~Sooyoung Pov~</span>

 

 

“Kyu? Kita mau kemana?” tanyaku karena ia tidak berhenti hentinya berjalan dan terus menggendongku.

 

“Tenanglah, sebentar lagi sampai….. hap!”

 

Dia menurunkanku di daratan miring di dekat puncak bukit. Angin pagi yang segar menerpa tubuhku. Rasanya nyaman sekali. Sudah lama aku tidak seperti ini, mungkin ini baru kedua kalinya aku menghirup udara secara langsung.

 

“hmm…”

 

“Kau suka disini?” tanyanya sambil duduk tepat di sebelahku.

 

“Ne! aku sangat suka, aku harap aku bisa seperti mu…” ucapku lemas.

 

“Tenanglah, aku yakin kau bisa.” Dia menarik tanganku, aku berusaha mengangkat tubuhku ini. Tubuhku yang berpenyakit.

 

Kalian tahu penyakitku? Apakah kalian bisa menebak penyakitku? Apa yang selama ini kalian pikir tentang penyakitku?

 

Mungkin ini di luar kesimpulanmu, atau sama denganmu. Ya, aku lumpuh. Aku tidak bisa berjalan, makanya aku tidak pernah di perbolehkan keluar. Karena ini, karena penyakit ini. Aku sudah tidak bisa berjalan dari kecil, sehingga aku takut sekali untuk belajar berjalan. Tapi aku ingin bisa! Ingin.. sekali,

 

“Ayolah,” ucapnya memberi semangat.

 

Aku berusaha menyeimbangkan badanku. Menumpukan tenaga di kakiku. Dia terus mempererat pegangan tanganya. Membuat semangatku tumbuh, perlahan aku berusaha menggerakkan kakiku.

 

“Sedikit lagi,” ucapnya sambil tertawa melihat aku berusaha.

 

Perlahan demi perlahan, 1…2…3… Hap!!! Aku berhasil, aku menggerakan kakiku. Aku berjalan!! Aku berjalan!!!

 

“Kau bisa!” ucap Kyu.

 

Sangking bahagianya aku langsung memeluknya dengan erat. Meloncat loncat kegirangan. Rasanya kakiku sembuh. Aku bisa meloncat loncat. Aku senang!!! Senang sekali!!!

 

“Kyu terimakasih!” bisiku sepanjang pelukan tadi. “Ne,” jawabnya pelan.

 

***

 

“Kakek!!! Kakek!!!” ucapku sambil berlari bersama Rokie dan Kyuhyun menghampiri kakek yang sedang memotong kayu di belakang rumah.

 

“Ne? ada apa?” tanya kakek tanpa melihatku.

 

“Kakek!!! Lihatlah kemari!!!” ucapku girang.

 

“Mwo!! Kau… kau… kau sembuh Soo, kau sembuh!!” dengan cepat kakek menggendongku dan mengayun ngayunkanku di udara.

 

“Ahahahha…” tawaku saat di perlakukan seperti itu.

 

***

 

“Kyu! Kakek berterimakasih sekali padamu,” aku senang melihat kakek sudah baikan dengan Kyu.

 

Yah bukan maksudku mereka musuhan. Tapi dulukan kakek selalu melarang Kyu bila ingin mengajakku bermain, sambil di kejar kejar pake kapak segala lagi. Hihihiii…

 

“Kau kenapa Soo?”

 

“Oh.. ehm… eh… enggak kok,” jawabku gugup.

 

“Kalau begitu temani aku besok, kita ke rumah ku.” aku mengangguk dengan tersenyum semanis mungkin. Aku rasa pipiku memanas.

 

***

<span> </span>

<span>~Kyuhyun Pov~</span>

 

“Kyu,” bisik Soo, melihat rumahku yang gelap ini. “Kenapa?” balasku berbisik.

 

“Disini gelap,” ucapnya sambil melirik lirik dan celingak celinguk.

 

“Kau takut?” dia manggut manggut pelan. Aku berjalan meninggalkannya dan menyalakan lilin untuk penerangan.

 

“Nenek! Kyu pulang,” teriakku.

 

“Groff grooff!!!” Rokie pun berlari dan menghampiriku.

 

“Kyu, kau sudah pulang?” lirih nenek yang duduk di kursi roda.

 

“Ne, aku bawa Soo nek. Yeoja manis yang aku ceritakan kemarin!!!” ucapku menjelaskan. Tampak wajah Sooyoung berubah kemerahan.

 

Aku pun menarik Soo mendekati nenek. Dia sedikit heran mengapa nenek meraba raba wajahnya. Aku pun berbisik, memberitahukan kondisi sebenarnya. Kalau nenekku ini tidak dapat melihat.

 

“Soo, cantik sekali.” ucap nenek pelan selesai meraba-raba wajah Sooyoung. Aku tersenyum mengerti.

 

 

 

 

<span>~Author Pov~</span>

 

“Nek, apa itu di tanganmu?” tanya Sooyoung.

 

“Uhm, itu surat.” jawab Kyu dengan lemas. “Kenapa tidak di baca?” tanya Soo heran. Kyu hanya mengendus kecil.

 

“Kyu tidak bisa membaca,” lirih Nenek, hal ini membuat Soo tercengang. Rasanya ia ingin tertawa meledak meledak. Tapi itu tidak mungkin,

 

“Kalau begitu aku yang bacakan,” tawar Soo. Kyu memiringkan kepalanya.

 

Soo hanya tersenyum dan mengambil kertas dari tangan Nenek, lalu membukanya,

 

Mah? Masihkah kau ingat dengan anakmu?

Maafkan aku,

Ku telah durhaka terhadapmu,

Aku menyesal. Amat sangat mah…

Maafkan aku,

Aku harap dirimu sehat selalu,

Aku ingin…

Ingin bertemu denganmu lagi,

Sayang… Itu tidak sempat mah,

Bisakah kau memaafkanku. Aku berJANJI!

Aku akan menjemputmu,

Dan membawa putraku bersama…

Kita akan hidup bahagia di KOTA!!

Aku berjanji mah!

Aku tidak akan melukaimu lagi,

Nenek tidak bisa membendung air matanya lagi. Ia sangat terharu dengan surat yang di kirim oleh anaknya ini. Anak yang telah meninggalkanya sehabis melahirkan Kyu. Dulu sebelumnya, Nenek tidak buta. Ia dapat melihat seperti orang pada umumnya.

 

Tapi, saat ia mencari makan bersama Kyu kecil. Tak sengaja ia terjatuh dan beberapa pecahan kaca masuk ke bola matanya. Hingga ia di larikan ke rumah sakit, dan karena kekurangan biaya jadilah dia seperti ini.

 

“Nek! Kau akan sembuh!” peluk Soo yang mengerti nasib nenek saat ini,

 

***

 

Beberapa hari telah Kyu dan Soo lewati bersama. Mereka mengurus kambing, bermain dan membacakan cerita untuk Nenek. Sesekali dengan malu malu Kyu meminta di ajarin menulis dan membaca.

 

Sooyoung hanya terkekeh, dan mengajarinya. Ya! Dulu, waktu Soo masih berkurung diri di kamar. Ia bosan, dan di ajarkan membaca oleh Kakeknya, jadi bila ia bosan. Ia merengek minta dibelikan buku cerita baru. Sampai akhirnya ia rajin membaca dan bisa menulis.

 

“Kyu!” tiba tiba sosok yeoja dewasa datang dan memeluk Kyu. Dengan terisak ia mengecup Kyu berulang ulang dan terus memeluknya dengan erat.

 

Kyu tidak membalas pelukan itu. Melainkan dia heran, dia bingung. Apa yang di lakukan yeoja ini?

 

“Kyu… aku mamah aku mamahmu!” ucap yeoja itu dengan menangis memeluk Kyu. Soo hanya terdiam dan terharu melihat pemandangan tersebut.

 

“Ma? Mamah!” akhirnya Kyu membalas pelukan itu. Suasana pun menjadi benar benar haru.

 

***

 

“Mah! Kyu tidak ingin ikut,” pinta Kyu saat mereka sudah berkumpul di rumah tanpa Sooyoung.

 

“Ada apa denganmu? Kau tidak ingin ikut bersama mamah?”

 

“Ani… aku sudah senang disini. Aku tidak mau ke kota,” jawab Kyu mencari alasan.

 

“Wae? Apakah gara-gara yeoja tadi?”

 

“Uhm,”

 

“KYU!!! MAMAH SUDAH PULANG!! DAN… ADA APA DENGANMU INI?” bentak keras yeoja yang di panggil mamah itu pada Kyu.

 

“Mah tapi,”

 

“KYU!!! Ini demi kebaikanmu!! Kau tidak baik tinggal di…. Ah gubuk jelek ini!”

 

“MAH!!! MAMAH JANGAN BERANI MENGHINA GUBUK INI!!

GUBUK INI ADALAH GUBUK YANG MEMBESARKAN KYU!!!

EMANGNYA SEPERTI MAMAH HANYA DATANG DI SAAT KYU SUDAH BESAR!!

KEMANA MAMAH SAAT KYU MERENGEK MINTA MAKAN?

KEMANA MAMAH SAAT KYU MENANGIS? HAH!!

KEMANA?

DISINI HANYA NENEK YANG MENJAGA DAN MERAWAT KYU!!

DAN MAMAH JANGAN SEKALI SEKALI MENGHINA SOOYOUNG!!

DIA TEMANKU!!” umpat Kyu kesal dan keluar rumah sambil menangis.

 

“Kyu!! Kyu!!” teriak yeoja itu. Tapi Kyu tidak menghiraukannya, ia pergi pergi ketempat sejauH mungkin.

 

 

***

 

<span>~Sooyoung Pov~</span>

 

“Wah! Sebentar lagi Kyuhyun akan ke kota, ada apa yah disana?” gumamku kecil. Rasa senang melihat Kyu bertemu lagi dengan ibunya dan akan ke kota. Tapi rasa sedih ada di hati kecilku. Aku takut… aku takut tidak ada lagi yang akan bermain denganku. Aku takut… dia tidak akan kembali lagi. Aku takut… takut…

 

“Hiks… hiks.. hiks…”

 

Aku terkaget melihat Kyu yang berlari melewati jendelaku sambil menangis. Ia terus berlalu dan menuju hutan, “Mau apa dia? Malam-malam begini, tidak pakai jaket.” pikirku cemas.

 

Aku mengambil dua jaket dan topi. Aku menyelinap keluar saat kakek sudah tertidur pulas.

 

“Kyu!!” panggilku sepanjang hutan. “Tidak ada yang menyahut,” gumamku pelan. Aku terduduk sebentar di dekat pohon.

 

Suasananya sepi, sunyi tidak ada suara kecuali aungan beberapa sErigala yang amat jauh dari sini. “Jangan takut Soo… jangan!!” gumamku menasehati diriku sendiri,

 

Srrettt!! Srreettt!!

 

“Bunyi apa itu?” tanyaku takut, “Hei!” ucapku memastikan. Tidak ada respon, tubuhku sudah gemetar. Rasanya kakiku lemas, bodohnya aku menyusul Kyu ke hutan. Aku tidak pernah kesini, lagian. Kyu kan bisa menjaga diri.

Srrettt!!! Srretttt!!

 

“Siapa disana?” tanyaku melihat semak semak bergoyang cepat. Aku takut! Aku takut! Kyu tolong aku..

 

“Grauuu!!!”

 

“AAAA!!!!”

 

***

 

<span>~Author Pov~</span>

 

Mamah Kyu terus mengejar Kyu sampai akhirnya ia kehilang jejak. Ia sangat amat cemas. Brruukk!!

 

“Aduh maaf bu, maaf…” ucap seorang namja tua.

 

“Ya, saya juga minta maaf , sedang apa bapak disini?”

 

“Saya mencari cucu saya. Apakah ibu melihatnya, dia kecil… rambut panjang, di kucir dua?”

 

“Entahlah pak, saya juga bingung mencari anak saya…”

 

Kedua orang ini sangat cemas. Mereka bingung. Akhirnya mereka memutuskan mencari bersama saat mereka mengetahui bahwa anak yang mereka cari itu berteman. Mungkin, mereka di tempat yang sama.

 

“Bagaimana pak?”

 

“Saya sudah mencarinya di kandang kambing, di puncak gunung dan tidak ada hasil,”

 

“Saya juga. Saya sudah keliling keliling tidak ada hasil,” jawab mereka pasrah.

 

“AAAA!!!”

 

“apa itu?” tanya sang kakek menengok kearah ibunya kyuhyun. “Ani, aku kaget saja tadi ada binatang lewat di kakiku,” sang kakek menghela nafas. “Sebenarnya kemana mereka?” keluh mereka bersama.

 

***

 

“AAAA!!!” teriak Sooyoung di saat sesosok anjing besar keluar dari balik semak semak. Ia berharap itu Rokie, tapi salah! Itu adalah serigala, serigala putih yang besar. Dengan gigi taring yang tajam. Air liurnya menandakan ia benar benar kelaparan. “Jangan… jangan kemari!!”  ucap Sooyoung panik berjalan mundur sampai ia mentok terhalang pohong.

 

“Auuuuuuuuuung!!!!” serigala itu memanggil kawanannya. Menambah kepanikan terhadap Sooyoung. Ia tidak mau mati dengan sadis di makan serigala. “Ani… Ani… aku tidak mau mati… Kakek!” pekik Sooyoung. Tapi, tentu suaranya tidak akan sekeras tadi. Tubuhnya sudah lemas,

 

Lama kelamaan, dari setiap sudut bermunculan beberapa mata merah. Mata serigala yang kelaparan, siap menerjang apapun yang berada di depannya agar ia bisa mengisi perutnya itu.

 

Tubuh Sooyoung sudah benar benar lemas. Ia sudah terduduk lesu siap menerima nasib sambil terus menangis ia menatap serigala itu. “Grouf grof!” terakhir ia dengar hanya suara itu. Suara yang mengantar dia untuk tidur.

 

***

 

<span>~Kyuhyun Pov~</span>

 

“Rokie! Kau dengar jeritan itu?” “Grouf!” Rokie mengerti dan berlari ke sumber suara. Aku mengikutinya dengan hati-hati tau-tau ada binatang buas yang tiba-tiba saja menyerang.

 

“Kakek!” suara itu semakin jelas walau sedikit gemetar. Dan aku sangat mengenali suara tersebut. “Soo!” gumamku mempercepat lariku. Ku lihat di sebelahku tampak para serigala yang tidak menyadari keberadaanku berlari kencang. “Aisshhh… Soo, bertahanlah..” gumamku terus berlari.

 

“Grouf Grouf!” Rokie yang sudah sampai duluan sedang bertarung dengan beberapa serigala putih disana. Ku tatap Sooyoung yang terbaring pingsan di dekat pohon, membuatku tersiksa. Ku ambil pisau kecil yang kupunya di dalam kantong celanaku.

 

Aku pun ikut bertarung disitu,

 

Plak! Kaki serigala berhasil melepaskan pisau dari tanganku. Tubuhku sudah penuh dengan memar. Begitu juga Rokie. Dia sudah tergulai lemah di atas pasir. Dan sekarang serigala serigala itu semakin banyak. Mereka datang dari semua penjuru.

 

“Tuhan… tolonglah aku,” lirihku.

 

DOR!!! “Pergi kalian!!! Jauh jauh dari cucuku!!!”

 

“Siapa itu?”

 

***

 

 

 

 

<span>~Author Pov~</span>

 

Kyuhyun terbangun dari mimpinya yang indah. Ia rasakan seluruh tubuhnya memar memar. Ia teringat bahwa kemarin malam ia melawan sesosok binatang yang tidak pernah ia kira. Dan terakhir ia ikut pingsan di sebelah Sooyoung, dan mendengar suara tembakan. ‘Apakah itu kakek Soo?’ pikirnya sambil mencoba bangun.

 

“Uhmm…nnngg…huaamm!!” Kyuhyun menengokan dirinya pada sosok teman sekasurnya itu. Dan tersenyata itu Soo, tubuhnya baik baik saja. Tidak ada yang terluka.

 

“Uhm…Ehmm.. Kyu,” lirih Soo sambil bangun dan mengucek ngucek kedua matanya yang besar itu. “Kau baik baik saja?” tanya Kyu. Dan Soo mengangguk. “Terimakasih sudah menyelamatkan Soo, Soo sayang Kyu!” peluk Soo saat sudah benar benar sadar.

 

“Auw…” rintih Kyu. “Mian… Soo memang babo!! mianhe…” risih Soo sambil melepaskan pelukanya. Seluruh badan Kyu hanya di lilit oleh perban hingga ia tidak memakai baju atasan.

 

“bla…bla…bla…. bla… ya…. uhm…” suara di luar.

 

“Kyu, keluar yuk! Soo ingin main!” ajak Soo, dan Kyu mengangguk.

 

Tampak di luar sudah ada empat orang sedang berbincang bincang. “Kakek!!!” Soo berlari dan memeluk kakeknya itu. Kyu hanya tersenyum, dan berniat untuk masuk kembali setelah melihat ibunya disana.

 

“Kyu! Jangan kabur, ibu tidak akan mengajakmu kok!” terang Ibunya Kyu. Kyu menghentikan langkahnya dan berbalik.

 

“Ibu akan membawa nenekmu ke kota, ibu akan mengoperasi matanya agar nenek bisa melihat lagi,” wajah senang terpancar dari Kyu. Ia senang sekali, tapi ia langsung murung. “Nanti siapa yang tinggal dengan Kyu?” tanya Kyu sedih.

 

Sesosok namja besar mendekati Kyu dan menggendongnya lalu mengelus ngelus rambut Kyu pelan. “Aku yang akan menjagamu cucuku!” ucap namja tersebut. Tapi Kyu malah bingung.

 

“Kau tidak mengenalinya?” Kyu menggeleng. “Itu kakek nya Kyu.” Timbrung Sooyoung mengetahui, “Kakek? Kakek!!!” teriak Kyu langsung memeluk erat sosok tersebut.

 

***

 

“Dah mamah!! Dah nenek!!!” teriak Kyu saat kedua orang yeoja yang ia sayangi pergi berlalu ke kota.

 

“Kau baik baik saja kan Kyu?” tanya Soo kawatir. “Ne!” jawab Kyu mantap.

 

“Soo!!! Kyu!! Kakek bikin ayam baker nih!! Ayo makan bersama!!!” teriak Kakek Kyu. “Ya! kakek juga bikin jus kesukaan kalian!!” teriak lagi Kakek Soo.

 

Mereka pun makan bersama di dalam gubuk yang hanya di terangi cahaya matahari dan dua lilin kecil beraroma terapi.

 

FIN

Advertisements

About RPJ

annyeong^^~ i hope you like my fanfiction :o

18 responses »

  1. ini soo ama kyu masi bocah bocah ya????
    *y ampuun bahasakuuu………

    faighting chingu……
    ayo lanjutkaaannnnn

    Reply
  2. Naomi_nurlytaree

    Wah,brasa bgt Fantasyx rada panjang y jd tringt ma crita american village dgn genre country
    kren dhe
    btw auth,mian aq bru mampir

    Reply
  3. uuuuwwwwaaaaaahh…keren beud critanya…aku suka beud…
    apalagi yang maen pacar qw kyuhyun
    #kyuhyun:sapa loe????

    hahaha…mantab jaya..
    empat jempol buat authorx(smbil ankat kaki)

    Reply
  4. kereen kok ff kyuyoungnya. kamu shipper kyuyoung bkn? kalo iya bbrrt kita samaaa. ditunggu ff kyuyoing yg lainnya yaa

    Reply
  5. wah,, ffnya kyu
    tapi knapa sooyoung? suka sama sooyoung ya?
    hehe
    bagus onn 🙂
    mian baru mampir, hehe

    Reply
  6. arum 'park min seung'

    hiya kyuyoung!
    aku suka banget ma couple ini!
    disini mereka masih anak kecil ya hahaha lucu!
    nice author!

    Reply
  7. masih kecil to, ku kira udh gede, enterny kebnykan ap y? ceritany ngingetin sma dongeng inggris yg heidy *betul g y? udh lupa*
    chingu, liat blogku jga y, http://www.mayta980524.wordpress.com, msih gress bgt, jgn lpa komen y, gomawo

    Reply
  8. Kyuyoung Shipper

    I Love KyuYoung

    Reply
  9. annyong !! aku baru minbrung *??*

    keren ffnya onnie!!!

    hidup Kyuyoung !!

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: