RSS Feed

Tag Archives: Imagine

Protected: The One I Love

Posted on

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Advertisements

Mini Stories : Squel 1/5

Posted on

Author : Han Sang Ra a.k.a Riri

 

Long : Squel 1/5

 

Cast yeoja:

~Anna

~Ain

~Esa

~Shin

~Ismi

~Yunho (ini Yeoja yah, bukan Yunho TVXQ)

~Chae

~Rim

 

Support Cast :

~SM family

~SUPER JUNIOR (Full)

~SHINee (Taemin)

 

Genre : Humor

 

FF : 5 Part

 

Ket : Menurut kalian enak jadi yeoja siapa di antara yeoja-yeoja tokoh di atas? Terserah reader mau jadi yang mana. Hehehe, dan cerita ini adalah tahun 2010! INGAT! Bayangkan umur-umur tokok boyband or girlband di tahun 2010!

 

***

 

Aku duduk di sebuah bangku di suatu restaurant terkenal di kota Jakarta, aku memakai celana jeans, baju berwarna cream dan rompi hitam yang agak longgar. Aku sudah duduk menunggu cingudeulku,

 

Aku adalah Anna~, sebenarnya aku orang Indonesia asli, tapi saat aku berumur 14 tahun atau tepatnya kelas 3 SMP, aku mengikuti audisi SM Entertaiment di Jakarta, karena aku di terima, aku ikut ke Korea menjalani pelatihan di sana selama kurang lebih tiga tahun lamanya,

 

Dan sekarang aku sudah berumur 18 tahun, karena sekarang waktunya aku libur kerja, aku mengunjungi tanah airku Indonesia, dan aku ingin bertemu teman-teman lamaku,

 

“Kemana sih mereka? Ngaretnya berlebihan,,” ucapku sambil bolak balik melihat jam lima menit sekali,

 

Drrttt.. drrttt… handphone ku berbunyi, aku mengambilnya dari tas dengan lebay, *ketularan Heechul oppa~

 

“Yeobaseyo~ Ass,” ucapku karena sudah tiga tahun di Korea jadi we lupa,

 

“Yeobaseyo~ Wss, Anna~ kamu dimana sih? Kita udah di depan pintu masuk restaurant nih, kami lihat ke dalam, tapi kamu gak ada,” ucap cinguku dari balik telepon yang menguhubungkan kami dari jarak jauh,

 

“Aku duduk dibangku nomer lima, masa kamu tak melihatku?” ucapku sambil melihat kearah pintu restaurant, Kekeke.. mereka seperti orang linglung~

 

“Jangan bercanda, kalau kamu ngaret bilang ajah,” ucap cinguku agak kesal,

 

“Kamu kali yang ngaret!” timpalku tak mau kalah,

 

“Tapi di bangku nomer lima ada yeoja cantik, berambut panjang hitam dan bergelombang dibawahnya,” ucap cinguku,

 

“Yah, itu aku… kamu baru sadar aku cantik kekeke~” ucapku sambil melambaikan tangan, kearah mereka, mereka melihatku dengan ternga-nga, mereka menghampiriku

 

“Kamu Anna~?” Tanya cinguku yang tak lain adalah Chae~, aku mengangguk sambil tersenyum dan memeluk mereka semua,

 

“Aku rindu sekali dengan kalian,” ucapku sambil terus memeluk mereka, mereka melepaskan pelukanku,

 

“Wah! Kamu tambah putih dan cantik..” ucap Shin~ memujiku, Wah! Rasanya hidungku mau terbang,

 

“Aku gak percaya kamu Anna~, aneh!” ucap Esa~ dengan melihatku dengan pandangan aneh,

 

“Perlu aku buktikan, coba Tanya aku..” ucapku menantang, mereka lalu membentuk kelompok memikirkan pertanyaan yang akan di tanyakan padaku,

 

“Siapa member SuJu yang aku sukai??” Tanya Chae~ dengan semangat padaku, Hua., pertanyaan yang mudah~

“Yesung oppa~” ucapku dengan semangat,

 

“Kalau aku, siapa member SHINee yang aku sukai??” Tanya Esa~

 

“Member SuJu yang aku sukai,? tapi jadi ilfeel melihatnya di reality show,,” ucap Shin~ dengan menggetarkan badanya karena ilfeel,

 

“Kalau aku siapa member SuJu yang aku sukai, paling ganteng,,, dan manis..” ucap Ismi~, semua cingudeulku langsung menyuraki dia,

 

“Aku aku… siapa member SHINee yang aku sukai,?” Tanya Ain~ padaku, sedangkan satu lagi cinguku hanya terdiam melihat tingkah laku yang lain,

 

“Esa itu suka Taemin hyung~, Shin suka Eunhyuk oppa~, Ismi suka Heechul oppa~ yang paling ganteng, *ejekku sedangkan Ain suka sama Onew hyung,~” ucapku bisa menjawab semua pertanyaan mereka dengan benar,

 

“Tunggu! Kok kamu manggil Onew dan Taemin pake hyung??” Tanya salah satu cinguku yaitu Rim~ yang dari tadi terdiam,

 

 

TBC~

 

Author : Huwaa!!! Bagaimana dengan FF ini, ini masih termasuk Prolognya, hehhehe… apakah kalian berniat membaca, aku harap begitu…
kekekke, kalau jelek gak akan aku lanjutin… ckckckkc….
MINTA KOMENTAR DAN SARANNYA yah!!!

This is like the first my birthday : 1S : Straight

Posted on

Title : This is like the first my birthday

Genre : Romance

Rating : PG -13

Type : Straight

Cast :

*Ui*

*_ _ _ _ a.k.a _ _ _ _* (secret)

Other Cast :

* Via*

* Indah*

* Riri*

* Sylmi*

* Yuri*

*Hangeng a.k.a Hankyung*

*Choi Minho a.k.a Minho*

*Kim KiBum a.k.a Key*

*Lee Jinki a.k.a Onew*

Ket : Fanfiction ini hanya memberikan hadiah indah bagi para yeoja yang akan, lalu atau sedang berulang tahun hari ini. Saengil Cukkae!!!! ^^

All in this stories is Ui Pov

AKU HARAP SEMUA YANG BACA KOMENT YAH! JANGAN JADI SILENT READERS… #GOMAPTA

+ + +

“Ui!!!” teriak suara tertoa di apartemenku ini. Siapa lagi dan bukan ya Sylmi. Dia adalah teman bermainku di sini.

“Gandeng!! Rujit kalian pagi-pagi sudah berisik,” kubuka pintu dan kulihat Sylmi bersama kedua temanya. Aku tau mereka segandeng Sylmi ya tentu saja mereka tiga sejoli dengan suara besar.

“Apa?” tanyaku dengan ketus.

“Bagaimana sih, katanya mau ke TB?” ucap Yuri dengan cemberut.

“TB? Siapa yang mau ke TB.. aku mau tidur, dah…” Bak! Ya seperti itu bunyi pintu yang ku tutup dengan agak keras. Kudengar mereka menyalahkan Riri atas buang-buang waktu mereka mengajakku ke TB. Sebenarnya aku ingin, tapi rasanya DIA berkehendak lain dan menginginkanku untuk beristirahat di rumah.

“Uii!!!” baru hendak mau berbaring sudah ada yang memanggilku lagi.

“Apa?” sekarang di depan pintuku sudah berganti orang. Yah mereka tetap kelompok sejoli yang berbeda jurusan. Wuih,.. apa lagi sekarang.

“Ui, mau gak nanti malam lihat konser Minho..” ucap mereka bersamaan.

“Enggak ah~ aku mah inginya tidur!”

“Yah Ui mah.. terus siapa yang mau bayarin kita nonton?”

“Ya Minho lah.. dia yang mau di tonton gimana sih?”

“Oh iya! Kenapa gak kepikiran.. Minho!!!”

“Ssssttt.. gandeng.. sana sampaerin aja di ujung. Paling dia lagi tidur,” ku ulangi perbuatanku tadi. Ku tutup pintu kembali dan berlari secepat kecil menuju tempat tidur. Berharap tidak ada lagi yang akan mengganggu.

Dan itu benar terjadi. Akhirnya aku bisa tertisur pulas dengan nyaman di tempat tidurku yang empuk. Kulihat jam sudah menunjukan matahari terbenam. ‘tidurku lama sekali..’ gumamku sendiri dengan berusaha mengumpulkan seluruh arwahku untuk memulai aktifitas.

Setelah mandi ku berencana untuk keluar jalan-jalan. Kuingat semua orang yang mengajakku beramain sudah ku tolak, pasti mereka juga sibuk sekarang. ‘hufh..’ berjalan sendirian di jalan kecil pada malam hari memang menakutkan. Apalagi diriku ini seorang perempuan.

“Hei!” tepuk seseorang dari belakang. Dari segi suara nya ia seorang laki-laki dewasa, hebusan nafasnya yang berbau alcohol menandakan dia mabuk. ‘serang ui.. serang..’ kukuatkan mentalku terlebih dahulu. Dan.. aku membalikan badan dan ku pukul namja tersebut dengan tas beton yang kubawa ini dengan sekuat tenaga. Lalu kulari pergi menjauh.. sejauh mungkin!

“Apakah.. huf.. ini s..huf sudah cukup jauh?” aku berhenti tepat di sebuah taman dengan lampu yang cukup terang. Ku lihat kearah belakang. ‘sepertinya namja tadi tidak mengikutiku..’ aku mengelus ngelus dadaku karena sudah cukup tenang. Tapi denyut jantungku masih berdegup terus. ‘apakah ini karma? Aku menolak semua ajakan temanku… huh!’ ku berjalan dengan langkah besar dan mengayunkan tas kecilku ke udara mendekati ayunan yang bergoyang sendiri karena tertiup angin.

Ku naiki ayunan itu dan bergoyang sedikit menikmati angina malam. ‘aku rindu teman-temanku..’ gumamku kecil. Ku tatap langit yang sudah mulai terisi dengan beberapa bintang yang benderang. Ini membuatku ingin menangis! Mengapa mereka bisa mempunyai teman setiap malam! Mengapa aku tidak! Aku ingin punya teman saat dimana aku selalu menginginkanya, huh! Ini membuatku sebal.

“Kau?” tiba-tiba seorang namja sudah hadir di depanku dengan wajah yang terbengong seperti ayam menunjukku dengan jarinya dan menatapku dengan mulut ternganga. “Kau siapa?” tanyaku balik. “Kau kan yang memanggilku.. bagaimana sih?”. Aku mengambil alih ekpresinya, sekarang aku yang terbengong menatapnya seperti ayam dengan mulut ternganga untuk siapa menjawab, “Kapan aku memanggilmu?” dan akhirnya kami saling cercok. Bagaimana bisa.. kapan aku mengenalnya saja belum pernah.. rujit.

“Jangan cemberut seperti itu.. itu tidak baik untuk dirimu,”

“Aku tidak cemberut.,. aku hanya bingung! Kau datang tiba-tiba dan mengaku aku yang memanggilmu.. ini aneh, jangan-jangan..”

“Apa?”

“Kau menguntitku..”

“Aniyo.. buat apa aku menguntit yeoja sepertimu.”

“Heh! Sudah di baikin nglunjak gimana sih?”

“Ya maaf maaf, aku kan hanya mencoba jujur.”

“Sebelum jujur pikir dulu omonganmu bagus gak di denger orang..” ucapku mencoba menasehati.

“Enggak.” Jawabnya polos.

“Ah~ kau ini.. sudahlah aku mau pulang!” ucapku sambil beranjak pergi meninggalkan taman. “Tunggu! Jangan tinggalkan aku disini,” kudengar dia mengeluh. Terus terusan dan membuatku sedikit muak.

“Hei!” ku berbalik saat tepat satu langkah di depan taman. Dan melihat sudah tidak ada dirinyalagi disana. ‘Uh…’ keluhku sambil berjalan pulang dengan hentakan bumi yang keras di setiap langkahnya.

+ + +

“Ui!!” yah seperti biasa. Pasti selalu ada orang yang mengganggu hari baikku. Entah itu dua sejoli atau tiga sejoli.

“Ya?”ku lontarkan kata ‘ya’ dalam arti bertanya pada mereka. Dan sekarang yang ku hadapali adalah tiga sejoli yang sedang menatapku dengan mata penuh harap.

“Ui.. ayo ke TB!” ucap Yuri dengan cukup lantang.

“Ayo!” tambah Riri dengan suara toanya.

“Ani..yo.. kalian kemarin datang dan memintaku dengan hal yang sama, menganggu hari liburku tau..” ucapku.

“Kemarin? Kami tidak datang.. kami baru mendatangimu hari ini!” ucap Sylmi dengan wajah mengingat masa lampaunya.

“Ia. Kami baru datang hari ini,” tambah Yuri.

“Ah~ sudahlah.. ini bukan waktunya ngajak debat. aku mau tidur dah..~”  seperti kemarin aku menutup pintuku dengan cukup keras dengan bersuara BAK! Lalu aku berdiam dulu di balik pintu. Dan..

“Uii..!!”

“Apa? Konser Minho? Uangnya gak ada.. minta ajah ke Minho yah.. dah~” Baak! Bantingan pintu kedua terasa lebih pelan. Ku dengar mereka berbisik tentangku yang aneh bisa mengetahui keinginan mereka. Sebenarnya diriku juga merasa bingung. ‘cuek aja lah..’ gumamku sambil beranjak mengambil handuk dan mandi.

Selesai mandi kuambil secangkir susu coklat panas dan meminumnya di atas tempat tidur sambil menatap jendela. ‘kalau kejadian ini kemarin terulang, apa aku akan bertemu dengan namja itu lagi?’ pikiranku terus tertuju ke sana. Melihat lurus kearah taman yang kemarin atau yang sebenarnya hanya aku lalui di alam mimpi? Entahlah..

+ + +

“Pada bawa buku biologi?” kalimat pertama yang aku ucapkan saat sampai di depan kelas. “Aku bawa!” “Aku enggak!” kedua jawaban itu yang aku terima dari masing –masing orang.

“Ui bawa gak?” tanya Riri dengan muka senyam senyum. ‘sepertinya dia mau sombong, kalau dia bawa..’ firasatku dalam hati. “Aku enggak bawa..” ucapku dengan wajah memelas takut di marahi guru biologi. “Aku juga! Hehehe..” dan ternyata firasatku salah.. ini memalukan.

“Yur kamu bawa?” dan Yuri menggeleng. ‘Uhm.. ga pa pa lah banyak yang gak bawa ini,’ gumamku sambil menurunkan bangku dan duduk bersebelahan dengan Riri yang sedang asyik mengobrol dengan Sylmi.

“Sylmi gimana dong? Aku gak bawa buku biologi.. kamu bawa?”

“Bawa..” ucap Sylmi polos sambil melanjutkan ngobrolnya bersama Riri lagi.

Pikiranku terus berputar mencari ide buat alasan, tapi otaku malah jadi pusing. “Gimana dong Ri?” dengan muka tanpa dosa Riri hanya menggelengkan kepala dan santai kembali mengobrol. ‘mengapa aku panik sendiri?’

“Ui!” teriak seseorang dari luar. Rupanya Hankyung, “Wae?” tanyaku melihatnya ngos-ngosan seperti habis lari 400meter. “Ini..” ucapnya sambil menyodorkan sebuah buku catatan. Detik itu hatiku langsung lompat ke girangan mendapati buku catatan biologiku di bawa olehnya,

“Ini punyaku? Kau dapat dari mana?”

“Entahlah, tadi ada seorang namja yang menitipnya padaku.”

“Namja? Apakah dia berwajah baby face..”

“Iya.. tapi gantengan aku kan,”

“Heeuh lah kumaha maneh, makasih yah..” sepanjang langkahku menuju tempat duduk aku terus jingkrak-jingkrakan.

“Kenapa Ui?” tanya Via yang dari tadi sibuk ngajarin Minho matematika menengok kearahku,

“Enggak ada apa-apa.. hehehe,”

“Bohong..” ucap Indah nimbrung sambil nunjuk-nunjuk buku catatanku..

“Hehehehe, ini buku Biologi, kekeke..”

“Ketemu dimana?” tanya Via lagi,

“Tadi di anterin Hankyung..”

“Adeuy.. sama Hankyung,” mendengar itu aku hanya cekikikan sendiri.

Aku langsung jalan ke meja ku dan memperlihatkan buku Biologiku pada Riri yang sendari tadi belum selesai mengobrol bersama Sylmi.

“Ri.. ternyata buku Biologiku ketemu!!!” besorak kegirangan.

“Wah! Dimana?” tanyanya dengan wajah tidak menandakan kesal sama sekali.

“Tadi di anterin Hankyung, kekeke..”

“Wah! Sama dong. Kita senansib!”

“Ha? Senasib? Maksud? Kamu kan katanya gak bawa.. ”

“Ternyata buku Biologiku kebawa sama Onew. Hhehe.. barusan di balikin,” ngek? Mengapa selalu mujur dirinya. Uhm, apa gara-gara kelompok ‘*seri’ yang di buat saat pelajaran fisika. Hahaha..

“Oh iya Ui, tadi ada surat di mejamu..” ucap Key yang tiba-tiba menyodorkan surat dengan amplop warna biru muda.

“Mana? Dari siapa?”

“Gak tau..”

Tertulis di surat itu ‘JANGAN DI BUKA’. “Ha?” gumamku lirih. “Suarat apaan sih.. gak jelas.” Aku menaruh surat itu kembali di atas meja dan meninggalkannya.

+ + +

Angin siang yang telah menjelma menjadi angin malam memberikan irama yang khas. Aku berjalan sendirian di tengah jalan yang sepi. Entah mengapa langkahku berjalan kesini. Padahal aku ingin main kerumah sebelah. Mengapa jadi berjalan sejauh ini.

“Hei kaki.. bisakah engkau berhenti,” keluhku kesal sambil sedikit mengguncang kakiku dengan beberapa pukulan kecil. Setiap langkah aku menahan kakiku agar diam tapi malah terus maju sampai berhenti di depan taman yang kemarin aku temui.

“Mengapa kau berhenti disini? Kau ingin aku kesini..” dengan sugesti yang gila aku menuruti kakiku, bukan kakiku yang menurutiku.

Aku berjalan pelan dan duduk di ayunan, menggoyangkanya mengikuti angin malam yang dingin dengan sedikit berdesis. “Kau kemari?” terlihat namja dengan baby face senyum lebar melihat kearahku. “Ya. Dan kakiku yang membawaku kesini,” sahutku dengan sedikit kesal.

“Bagaimana dengan buku biologimu? Tersampaikan?”

“Kau yang memberikanya kepada Hankyung?”

“Ya. Kemarin aku menemukannya di taman..” aku berpikir sejenak. ‘Buat apa aku bawa-bawa buku biologi ketaman? Kerajinan amat gue..’

“Kau temukan? Terimakasih..” ucapku sambil menunduk 90 derajat. Dia menatapku dengan senyuman manisnya.

“Bolehkah aku duduk di sebelahmu?” aku mengangguk kecil. Dia lalu duduk di sebelahku dengan tatapan bahagia. “Mengapa kau selalu berada disini? Kau penghuni taman ini?” ucapku memulai topik. “Tidak. Aku hanya kebetulan lewat sini, karena rumahku di dekat sini,” aku megangguk mengerti. Lalu kami pun menjadi canggung kembali. Hanya diam membisu,

“Kau lapar? Mau aku belikan bakpao?”

“Bakpao? Dimana.. aku ikut!” aku langsung menarik tangannya untuk meninggalkan taman sepi yang cukup menyeramkan ini. Kami berjalan berdua ke pusat kota dengan kemeriahan warna warni lampu di setiap tokonya.

“Ayo kesini!” dengan sekejap aku sudah berada di dalam toko dengan warna cerah berisi ‘big doll’ yang lucu-lucu. “Kau mau yang mana?” ucapnya sambil melihat kekanan dan kekiri. “Kau mau membelikan untukku?” tanyaku mencari kejelasan.

“Tentu!” senyum lebar dengan bunga bunga keluar dari wajahku yang sendari tadi tertunduk kesal meratapi nasib. Ku tarik tanganya mendekati boneka beruang yang besar berwarna putih dengan hiasa pita hitam kecil di lehernya. Simpel dan manis. “Kau mau yang ini?” ucapnya sambil menunjuk boneka hijau besar yang tak lain boneka kodok (baca : keroro #not keroro gunzo kekeke). “Aniyo.. aku mau yang ini!” tunjukku kepada boneka beruang tadi.

“Kalau begitu cepat ambil dan kita pergi ke kasir sekarang juga. Aku lapar..” keluhnya dengan suara bayi yang sangat imut membuatku ketawa beberapa detik sambil berjalan ke kasir membawa sebuah boneka beruang besar.

“Sekarang mau kemana?” tanyaku melihat dirinya yang kelaparan sambil memegangi perut.

“Lihat disana ada bakpao! Ayo beli!!!” dia menarikku yang masih setengah sadar dengan tergeret menuju tukang bakpao di dekat kedai makanan. “Mang beli bakpaonya 6!” ucapnya lantang langsung cenghar saat melihat bakpao. “6? Banyak banyak sekali.. buat siapa aja?”

“1 buatmu dan 5 untukku.. hahahaha..” aku termanggu melihat hal itu. Ternyata nafsu makanya besar sekali. “Mang nanti antarkan ke dalam yah.. saya dan yeojacingu saya mau makan di dalam..” dengan tarikanya kembali aku masuk kedalam dengan bingung.

“Tunggu! Yeojacingu?” dia mengangguk sambil menyuruhku duduk di bangku ujung dekat penghangat ruangan. “Kapan kita jadian?” ucapku bingung. “Sudah duduk saja dulu.. aku akan pesan makanan,”

5 menit.. 10 menit.. dia belum kembali dari memesan makanan. ‘Lama sekali..’ gumamku sambil terus memeluk boneka beruang yang barusan ia beli untukku. 25 menit…

“Maaf lama..” ucapnya dengan terengah-engah. “Dari mana saja kau?” keluhku sambil menunjukan pukul berapa sekarang. “Tadi aku keluar melihat syal yang bagus untuk couple kita. Aku belikan satu untukmu, lalu aku melihat tukang pisang aroma makanya aku beli dulu.” Jelasnya sambil menyodorkan beberapa barang dan makanan padaku. Yang tidak lain sebuah syal bewarna ungu muda, pisang aroma dan bakpao yang tadi di pesannya. “Apakah makanannya sudah di pesan?”..

“Sudah tadi,,”

Dengan detik yang sama, pelayan membawakan sembilah makanan ke meja kami. Ternyata ia memesan nasi goreng untuk kami. “Kau suka syalnya?” ucapnya tiba-tiba. “Ssssttt. Berdoa dulu!”potongku sambil menunjukan bahwa aku berdoa. “Tadi pertanyaanku?”

“Ya.. aku suka, warnanya lucu.. dan hangat,”

“Bagusalah kalau kau menyukainya..”

Sepanjang makan kami ribut bercanda dengan diri masing-masing. Menceritakan hal-hal lucu yang pernah di lalui, dan..

“Tunggu!”

“Apa?” ucapnya sambil terus mengunyah nasi yang berada di mulutnya.

“Siapa namamu? Selama tadi aku mengenalmu tapi aku tidak tahu namamu..” ucapku pelan.

“KimBum imnida (u-know kimbum BBF), kau yeojacingu?”

“Ui imnida, singkat!”

“Namamu singkat sekali..”

“Hehehe, kalau mau komplen, komplenlah ke ibuku yang memberiku nama sesingkat ini..” dia malah tertawa mendengar pernyataanku.

Jam sudah menunjukan hampir tengah malam. Tapi diriku dan Kimbum masih saja asyik berjalan di tengah keramaian kota yang sudah mulai menyepi. “Kita pulang yuk!” ajakku yang sudah lumayan capek dengan semua aktifitas yang aku lakukan hari ini.

Sepanjang jalan di terus merangkulku dengan lembut. Rasanya hangat dan nyaman. ‘Apakah benar aku yeojacingunya? Sepertinya aku beruntung sekali..’ ucapku dalam hati dengan memasang senyam senyum. “Kenapa?” tanyanya yang sepertinya melihatku senyam senyum. “Aniyo.. hehehe” jawabku sambil menggeleng kecil dengan terus tersenyum.

“Nah! Sudah sampai!” sekarang aku dan Kimbum sudah tepat di depan pintu apartementku. Kulihat sudah sangat sepi disini. Sepertinya semua orang sudah terlelap tidur. “Terimakasih telah menemaniku malam ini.” Ucapku dengan malu. Dia dengan wajah merah padam mengangguk kecil dengan sungingan senyum di bibirnya.

“Wah! Tepat pukul tengah malam,” ucapku yang terkaget melihat jam yang menunjukan pukul 00:00,  dengan tiba-tiba ia menarikku ke pelukanya, mengangkat wajahku, menyentuh bibirku lalu….

“HAPPY BIRTHDAY UI!!!!” teriak sorak sorai dengan amat keras ketika pintu apartementku yang terbuka dengan sendirinya. Dengan refleks Kimbum melepaskan pelukanya dengan waktu sangat singkat dan tidak terlihat oleh mata. Wajahku memerah panas entah apa yang tadi terjadi.

“Ui saengil cukkae!!” ucap mereka semua dengan sibuk menari-nari dan memberiku kado. “Kalian.. ingat ulangtahunku..” aku sangat terharu dan tak kuasa menahan tangis hingga aku terududuk di bawah sambil menutupi wajahku. Semua temanku berkumpul di dalam rumahku dan membuat kejutan semewah ini. “Janganlah menangis..” bisik Kimbum padaku hangat.

Aku berdiri dengan segenap tenaga yang kupunya, dan …“Terimakasih semuanya.. ”

FIN

Author berbicara, #ckckck

Bagaimana reader? Apakah bagus?

Maaf author lama ngepost FF, gak ada yang kangen kan sama FF author T_T #plak

*masalah yang kelompok seri tadi adalah,

Waktu pelajar Fisika tambahan, author dkk belajar tentang rangkaian listrik seri dan pararel, kalau seri lurus dan pararel bercabang. Lalu saat itu juga author dkk sedang duduk sejajar dengan teman-teman author makanya author bilang kelompok seri, karena sejajar dan melakukan hal bersamaan. Kalau nilai ulangan satu jelek, semua jelek. Kalau yang satu bagus, semua bagus. Ckckckck..

Tapi kalau bener ada yang jelek, kabel nya di putusin ajah. Ckckckck, biar gak nyambung ke yang lain. Lalu kalau pararel adalah teman author yang duduknya di belakang tidak sejajar gitu. Heheheh, gejos ya. ehehhe*

Buat semuanya terimakasih sudah mau baca,

Mungkin author akan hiatus dulu. Mau ujian, dan lagi. Entah kenapa author jadi sulit bikin FF. mungkin udah lama gak bikin.

Sekian dulu, ckckck… bye bye,,

JANGAN LUPA KOMENTARNYA YAH!!! KRITIK DAN SARAN AKAN SELALU AUTHOR TERIMA, DADAH!!!

My Life in Mountain : 1s : straight

Posted on

Title :  My Life in Mountain

 

Genre : Imagine, Dongeng

 

Rating: G

 

Main Cast : Cho Kyuhyun , Choi Sooyoung (Kyuyoung couple)

 

Support Cast : Grandpa Soo, Grandma Kyu, Mommy Kyu, Grandpa Kyu

 

Type : Straight

 

Leght: Squel

 

Credit Song : ?

 

N/b : Terinspirasi dari gambar pegunugan yang berada di desktop laptop^^

 

Place : Farm Country in Switzerland

 

 

 

 

 

“Ini dimana?”

 

“Walau aku memberitahumu kau tidak akan tahu.”

 

“Huh! tapi aku ingin tahu!!!”

 

“Ne, ne. nanti jika kau sudah sembuh aku akan memberitahumu.”

 

“Hehe… (ssrrrr) ah~ dingin…,”

 

“mpph, pakailah ini.”

 

“Tapi kau?”

 

“Aku bawa dua kok.”

 

“Gomawo^^~”

 

 

Mereka terdiam masing masing. Hanya terduduk manis di tengah rerumputan hijau yang terkena angin malam.

 

 

“Pegang tanganku,”

 

“Mph, buat?” tanya yeoja manis itu gugup mendengar apa yang di katakan teman namjanya.

 

“Hehehe, sudah pegang saja.” ajaknya maksa.

 

 

Yeoja tersebut dengan gugup memegang tangan temanya itu. Walau ia tau pipinya merona, tapi di kalahkan oleh rasa hangat dari tangan namja temanya itu. Mereka berlalu di sana tanpa sepatah kata apapun hanya terdiam membisu.

 

 

“Bolehkah aku minta pulang?” akhirnya yeoja itu memulai pembicaraan.

 

“Tentu,”namja kecil itu menggendong yeoja manis itu di punggungnya. Tadinya yeoja itu memberontak, tapi ya alah kadarnya. Dia langsung nyaman berada di punggung yang hangat itu. Hingga tertidur di perjalanan.

 

 

***

 

 

“Kek? kakek?” seorang yeoja manis turun lunglai dari tempat tidurnya.

 

“Aduh, Sooyoung. sudah kakek bilang, kalau kau butuh sesuatu. teriak saja… nanti kakek akan kesini,” namja besar yang sudah berumur datang dan menangkap tubuh renta yeoja kecil tersebut.

 

“Kek, tapi aku ingin bermain,” keluhnya yang sudah berada di kasur kembali. namja besar itu menghela nafas dan menarik selimut untuk menutupi tubuh mungil yeoja itu.

 

“Kek…” rengek yeoja itu membuka selimutnya.

 

“Sooyoung, kau ini masih sakit. turuti kata kakek atau kau akan menyesal…” ucap namja besar yang di panggil kakek itu dengan nada naik.

 

Yeoja kecil itu marah dan menarik selimut untuk menutupi wajahnya. Ia kesal dan memunggungi kakeknya. Kakeknya hanya menghela nafas panjang dan meninggalkan cucunya tersebut.

 

 

“Soo, cuman ingin main,” cibir Sooyoung kecil.

 

 

Tok! tok! ‘Soo… hei…’ Tok! tok!

 

 

Sooyoung membalikan badanya dan terduduk mencari sumber suara, ‘Soo! Soo! Hei… aku disini!!’

 

“Kyu!” wajah cerah kembali di dapati yeoja kecil itu. Melihat teman nya mengetuk-ngetuk jendela kamarnya,

 

‘Aku bawa ini untukmu,’ Sooyoung mendekatkan dirinya kejendela dan membuka sedikit. “Nih,” namja kecil itu menyodorkan gantungan kupu-kupu di hiasi sedikit bunga kecil di pinggirnya.

 

“Dari mana kau dapatkan ini?” bisik Sooyoung.

 

“Aku mengawetkanya, kau suka?” balas namja itu dengan ikut berbisik.

 

“Ne,” jawab Sooyoung sambil membawa gantungan kecil itu masuk.

 

 

 

“Eit… eit eit… Kyuhyun!!!”

 

Kakek Sooyoung datang dan memergoki Kyu sedang berbicara dengan Soo, dengan perantara jendela.

 

“Eih, kakek,” jawab Kyu senyam senyum.

 

“Uhm,”

 

“Aku duluan yah… dadah kakek,” Kyu pun langsung ngibrit sebelum kena marah. Kakek itu menghela nafas dan memunculkan dirinya di jendela.

 

“Ehehehe… kakek,” ucap Sooyoung cengingisan.

 

“Hem!” kakek itu berdeham.

 

“Dadah! kakek! Soo, mau bobo dulu!! hehehe…” dengan cepat Sooyoung menarik selimutnya dan mebaringkan dirinya di tempat tidur.

 

 

***

 

 

“Soo,”

 

“Ne,”

 

“Sejak kapan kau dekat dengan Kyuhyun?” tanya Kakek parau.

 

“Mph, baru kek,” jawab Sooyoung mencoba tenang.

 

Kakek menghela nafasnya mendengar jawaban Sooyoung.

 

“Dia baik?” lanjut Kakek.

 

“Ne, dia teman terbaik yang di kenal Soo,” jawab Sooyoung semangat.

 

Kakek tersenyum dan mengacak ngacak lembut rambutnya Soo yang asyik menikmati makanannya.

 

 

***

 

 

“Kyu!! Kyu!!” panggil suara besar dan berat itu kepada namja kecil yang sedang mengembala beberapa ekor kambing.

Hm, Author lupa menceritakan suasananya yah. Jadi Soo, dan kakeknya tinggal di gunung dengan rumput yang hijau dan mengembala beberapa kambing. Di dekat rumah mereka ada seorang nenek, tinggal bersama cucu semata wayangnya yang tak lain Kyu. Tapi karena Soo, mengidap penyakit, Dari kecil ia tidak pernah keluar rumah. Dia tidak pernah menikmati dunia luar. Apa lagi mempunyai teman, tidak pernah ia rasakan. Sampai…

 

 

~Flash Back~

“Huwahhahah >< aduh Rokie, apa yang kau lakukan… hahahaha…”

Yeoja kecil yang tertidur pulas terbangun dengan kejutan suara besar itu. Ia mengarahkan dirinya kejendela dan menatap padang rumput hijau yang terkena angin dan seorang namja kecil yang sedang bermain dengan anjingnya.

“Hahahha… Rokie,”

Mereka kejar kejaran lepas bagai angin. hingga topi sang namja kecil itu terlepas dan melayang dekat dengan jendela kamar Soo.

“Hai,” ucap namja kecil itu melihat Soo menatapnya. Soo tersenyum dan melambai kearahnya.

“Ayo bermain,” ajak namja kecil itu yang tak lain Kyu. Soo tersenyum berat dan menggeleng.

Kyu menghela nafas dan mendekatkan dirinya ke jendela. Tok Tok ia mengetuknya dan memberi isyarat untuk membuka. Soo, pun membukanya.

“Kenapa?” tanya Kyu dengan jarak yang teramat dekat.

“Ani,” jawab Soo pelan dengan tersenyum masam.

Anjing besar berwarna coklat dengan bulu panjang dan halus milik Kyuhyun pun melompat dan kakinya berada di jendela Soo,

Soo terkaget dan menjauhkan dirinya. “Tenanglah, dia baik…” ucap Kyu sambil mengelus lembut anjingnya itu.

Dengan tatapan takut, Soo mendekatkan dirinya. Ini pertama kalinya ia berhadapan dengan binatang. Apa lagi binatang itu cukup besar.

“Peganglah, sepertinya dia menyukaimu.” ucap Kyu pelan. Dengan gemetar ia mengelus kepala anjing itu pelan. Dia tidak apa-apa, tidak terjadi apa-apa denganya. Ia tersenyum dan menatap Kyu dengan senyuman kebebasan. Ia kembali mengelus anjing tersebut dengan semangat.

“Lucu,” ucap Soo spontan. Kyu hanya terkekeh mendengar ucapanya.

Cklek! “Soo!!!” seorang namja besar yang tak lain kakeknya Soo, terkaget melihat cucunya bermain dengan anjing besar dan namja kecil di luar jendelanya. “Hahaha,” tawa Soo yang tidak menyadari kehadiran kakeknya tersebut.

“Kyuhyun…!!” ucapa kakek tersebut. Kyu tersentak dan memberika isyarat pada anjingnya untuk menyudahi permainan.

Soo hanya terdiam dan masih senyam senyum melihat Kyu dengan takut dan ngibrit menjauh, “NANTI KITA MAIN LAGI!!!!” teriak Kyu yang lari bersamaan dengan anjingnya dan melambai senyum kearah Soo,

“Soo, sudah kakek bilang jangan buka jendelanya. Lihat tadi dia bisa masukkan,” ucap kakek sambil mengelus mengelus punggung Sooyoung.

“Hehehe, aku senang kek! senang sekali!!” ucap Soo, entah apa dia mendengarkan ucapan kakeknya atau tidak. Rasanya yeoja kecil ini seperti sehat utuh!

~Flash Back End~

 

 

“Iya, ada apa kek?” tanya Kyu yang sudah mulai ketakutan.

 

“Hufh…” kakek itu menghela nafasnya dan menggaruk garuk belakang kepalanya yang tidak gatal.

 

“Bisakah kakek percaya kepadamu?” tanya kakek pelan sambil memegang kedua pundak kecil Kyuhyun. Dan menatap matanya lekat lekat.

 

“Tentu saja kek!!!” ucap Kyu mantap. Kakek mengusap ngusap kepala Kyu pelan. Dan memberi isyarat agar mengajak Soo bermain.

 

Dengan sigap Kyu langsung berlari masuk ke rumah. Dan membawa keluar Sooyoung dengan menggendongnya di belakang.

 

“Kakek?” tanya Soo heran karena Kakenya diam saja. Tapi Kakek hanya menjawabnya dengan tersenyum.

 

***

 

<span>~Sooyoung Pov~</span>

 

 

“Kyu? Kita mau kemana?” tanyaku karena ia tidak berhenti hentinya berjalan dan terus menggendongku.

 

“Tenanglah, sebentar lagi sampai….. hap!”

 

Dia menurunkanku di daratan miring di dekat puncak bukit. Angin pagi yang segar menerpa tubuhku. Rasanya nyaman sekali. Sudah lama aku tidak seperti ini, mungkin ini baru kedua kalinya aku menghirup udara secara langsung.

 

“hmm…”

 

“Kau suka disini?” tanyanya sambil duduk tepat di sebelahku.

 

“Ne! aku sangat suka, aku harap aku bisa seperti mu…” ucapku lemas.

 

“Tenanglah, aku yakin kau bisa.” Dia menarik tanganku, aku berusaha mengangkat tubuhku ini. Tubuhku yang berpenyakit.

 

Kalian tahu penyakitku? Apakah kalian bisa menebak penyakitku? Apa yang selama ini kalian pikir tentang penyakitku?

 

Mungkin ini di luar kesimpulanmu, atau sama denganmu. Ya, aku lumpuh. Aku tidak bisa berjalan, makanya aku tidak pernah di perbolehkan keluar. Karena ini, karena penyakit ini. Aku sudah tidak bisa berjalan dari kecil, sehingga aku takut sekali untuk belajar berjalan. Tapi aku ingin bisa! Ingin.. sekali,

 

“Ayolah,” ucapnya memberi semangat.

 

Aku berusaha menyeimbangkan badanku. Menumpukan tenaga di kakiku. Dia terus mempererat pegangan tanganya. Membuat semangatku tumbuh, perlahan aku berusaha menggerakkan kakiku.

 

“Sedikit lagi,” ucapnya sambil tertawa melihat aku berusaha.

 

Perlahan demi perlahan, 1…2…3… Hap!!! Aku berhasil, aku menggerakan kakiku. Aku berjalan!! Aku berjalan!!!

 

“Kau bisa!” ucap Kyu.

 

Sangking bahagianya aku langsung memeluknya dengan erat. Meloncat loncat kegirangan. Rasanya kakiku sembuh. Aku bisa meloncat loncat. Aku senang!!! Senang sekali!!!

 

“Kyu terimakasih!” bisiku sepanjang pelukan tadi. “Ne,” jawabnya pelan.

 

***

 

“Kakek!!! Kakek!!!” ucapku sambil berlari bersama Rokie dan Kyuhyun menghampiri kakek yang sedang memotong kayu di belakang rumah.

 

“Ne? ada apa?” tanya kakek tanpa melihatku.

 

“Kakek!!! Lihatlah kemari!!!” ucapku girang.

 

“Mwo!! Kau… kau… kau sembuh Soo, kau sembuh!!” dengan cepat kakek menggendongku dan mengayun ngayunkanku di udara.

 

“Ahahahha…” tawaku saat di perlakukan seperti itu.

 

***

 

“Kyu! Kakek berterimakasih sekali padamu,” aku senang melihat kakek sudah baikan dengan Kyu.

 

Yah bukan maksudku mereka musuhan. Tapi dulukan kakek selalu melarang Kyu bila ingin mengajakku bermain, sambil di kejar kejar pake kapak segala lagi. Hihihiii…

 

“Kau kenapa Soo?”

 

“Oh.. ehm… eh… enggak kok,” jawabku gugup.

 

“Kalau begitu temani aku besok, kita ke rumah ku.” aku mengangguk dengan tersenyum semanis mungkin. Aku rasa pipiku memanas.

 

***

<span> </span>

<span>~Kyuhyun Pov~</span>

 

“Kyu,” bisik Soo, melihat rumahku yang gelap ini. “Kenapa?” balasku berbisik.

 

“Disini gelap,” ucapnya sambil melirik lirik dan celingak celinguk.

 

“Kau takut?” dia manggut manggut pelan. Aku berjalan meninggalkannya dan menyalakan lilin untuk penerangan.

 

“Nenek! Kyu pulang,” teriakku.

 

“Groff grooff!!!” Rokie pun berlari dan menghampiriku.

 

“Kyu, kau sudah pulang?” lirih nenek yang duduk di kursi roda.

 

“Ne, aku bawa Soo nek. Yeoja manis yang aku ceritakan kemarin!!!” ucapku menjelaskan. Tampak wajah Sooyoung berubah kemerahan.

 

Aku pun menarik Soo mendekati nenek. Dia sedikit heran mengapa nenek meraba raba wajahnya. Aku pun berbisik, memberitahukan kondisi sebenarnya. Kalau nenekku ini tidak dapat melihat.

 

“Soo, cantik sekali.” ucap nenek pelan selesai meraba-raba wajah Sooyoung. Aku tersenyum mengerti.

 

 

 

 

<span>~Author Pov~</span>

 

“Nek, apa itu di tanganmu?” tanya Sooyoung.

 

“Uhm, itu surat.” jawab Kyu dengan lemas. “Kenapa tidak di baca?” tanya Soo heran. Kyu hanya mengendus kecil.

 

“Kyu tidak bisa membaca,” lirih Nenek, hal ini membuat Soo tercengang. Rasanya ia ingin tertawa meledak meledak. Tapi itu tidak mungkin,

 

“Kalau begitu aku yang bacakan,” tawar Soo. Kyu memiringkan kepalanya.

 

Soo hanya tersenyum dan mengambil kertas dari tangan Nenek, lalu membukanya,

 

Mah? Masihkah kau ingat dengan anakmu?

Maafkan aku,

Ku telah durhaka terhadapmu,

Aku menyesal. Amat sangat mah…

Maafkan aku,

Aku harap dirimu sehat selalu,

Aku ingin…

Ingin bertemu denganmu lagi,

Sayang… Itu tidak sempat mah,

Bisakah kau memaafkanku. Aku berJANJI!

Aku akan menjemputmu,

Dan membawa putraku bersama…

Kita akan hidup bahagia di KOTA!!

Aku berjanji mah!

Aku tidak akan melukaimu lagi,

Nenek tidak bisa membendung air matanya lagi. Ia sangat terharu dengan surat yang di kirim oleh anaknya ini. Anak yang telah meninggalkanya sehabis melahirkan Kyu. Dulu sebelumnya, Nenek tidak buta. Ia dapat melihat seperti orang pada umumnya.

 

Tapi, saat ia mencari makan bersama Kyu kecil. Tak sengaja ia terjatuh dan beberapa pecahan kaca masuk ke bola matanya. Hingga ia di larikan ke rumah sakit, dan karena kekurangan biaya jadilah dia seperti ini.

 

“Nek! Kau akan sembuh!” peluk Soo yang mengerti nasib nenek saat ini,

 

***

 

Beberapa hari telah Kyu dan Soo lewati bersama. Mereka mengurus kambing, bermain dan membacakan cerita untuk Nenek. Sesekali dengan malu malu Kyu meminta di ajarin menulis dan membaca.

 

Sooyoung hanya terkekeh, dan mengajarinya. Ya! Dulu, waktu Soo masih berkurung diri di kamar. Ia bosan, dan di ajarkan membaca oleh Kakeknya, jadi bila ia bosan. Ia merengek minta dibelikan buku cerita baru. Sampai akhirnya ia rajin membaca dan bisa menulis.

 

“Kyu!” tiba tiba sosok yeoja dewasa datang dan memeluk Kyu. Dengan terisak ia mengecup Kyu berulang ulang dan terus memeluknya dengan erat.

 

Kyu tidak membalas pelukan itu. Melainkan dia heran, dia bingung. Apa yang di lakukan yeoja ini?

 

“Kyu… aku mamah aku mamahmu!” ucap yeoja itu dengan menangis memeluk Kyu. Soo hanya terdiam dan terharu melihat pemandangan tersebut.

 

“Ma? Mamah!” akhirnya Kyu membalas pelukan itu. Suasana pun menjadi benar benar haru.

 

***

 

“Mah! Kyu tidak ingin ikut,” pinta Kyu saat mereka sudah berkumpul di rumah tanpa Sooyoung.

 

“Ada apa denganmu? Kau tidak ingin ikut bersama mamah?”

 

“Ani… aku sudah senang disini. Aku tidak mau ke kota,” jawab Kyu mencari alasan.

 

“Wae? Apakah gara-gara yeoja tadi?”

 

“Uhm,”

 

“KYU!!! MAMAH SUDAH PULANG!! DAN… ADA APA DENGANMU INI?” bentak keras yeoja yang di panggil mamah itu pada Kyu.

 

“Mah tapi,”

 

“KYU!!! Ini demi kebaikanmu!! Kau tidak baik tinggal di…. Ah gubuk jelek ini!”

 

“MAH!!! MAMAH JANGAN BERANI MENGHINA GUBUK INI!!

GUBUK INI ADALAH GUBUK YANG MEMBESARKAN KYU!!!

EMANGNYA SEPERTI MAMAH HANYA DATANG DI SAAT KYU SUDAH BESAR!!

KEMANA MAMAH SAAT KYU MERENGEK MINTA MAKAN?

KEMANA MAMAH SAAT KYU MENANGIS? HAH!!

KEMANA?

DISINI HANYA NENEK YANG MENJAGA DAN MERAWAT KYU!!

DAN MAMAH JANGAN SEKALI SEKALI MENGHINA SOOYOUNG!!

DIA TEMANKU!!” umpat Kyu kesal dan keluar rumah sambil menangis.

 

“Kyu!! Kyu!!” teriak yeoja itu. Tapi Kyu tidak menghiraukannya, ia pergi pergi ketempat sejauH mungkin.

 

 

***

 

<span>~Sooyoung Pov~</span>

 

“Wah! Sebentar lagi Kyuhyun akan ke kota, ada apa yah disana?” gumamku kecil. Rasa senang melihat Kyu bertemu lagi dengan ibunya dan akan ke kota. Tapi rasa sedih ada di hati kecilku. Aku takut… aku takut tidak ada lagi yang akan bermain denganku. Aku takut… dia tidak akan kembali lagi. Aku takut… takut…

 

“Hiks… hiks.. hiks…”

 

Aku terkaget melihat Kyu yang berlari melewati jendelaku sambil menangis. Ia terus berlalu dan menuju hutan, “Mau apa dia? Malam-malam begini, tidak pakai jaket.” pikirku cemas.

 

Aku mengambil dua jaket dan topi. Aku menyelinap keluar saat kakek sudah tertidur pulas.

 

“Kyu!!” panggilku sepanjang hutan. “Tidak ada yang menyahut,” gumamku pelan. Aku terduduk sebentar di dekat pohon.

 

Suasananya sepi, sunyi tidak ada suara kecuali aungan beberapa sErigala yang amat jauh dari sini. “Jangan takut Soo… jangan!!” gumamku menasehati diriku sendiri,

 

Srrettt!! Srreettt!!

 

“Bunyi apa itu?” tanyaku takut, “Hei!” ucapku memastikan. Tidak ada respon, tubuhku sudah gemetar. Rasanya kakiku lemas, bodohnya aku menyusul Kyu ke hutan. Aku tidak pernah kesini, lagian. Kyu kan bisa menjaga diri.

Srrettt!!! Srretttt!!

 

“Siapa disana?” tanyaku melihat semak semak bergoyang cepat. Aku takut! Aku takut! Kyu tolong aku..

 

“Grauuu!!!”

 

“AAAA!!!!”

 

***

 

<span>~Author Pov~</span>

 

Mamah Kyu terus mengejar Kyu sampai akhirnya ia kehilang jejak. Ia sangat amat cemas. Brruukk!!

 

“Aduh maaf bu, maaf…” ucap seorang namja tua.

 

“Ya, saya juga minta maaf , sedang apa bapak disini?”

 

“Saya mencari cucu saya. Apakah ibu melihatnya, dia kecil… rambut panjang, di kucir dua?”

 

“Entahlah pak, saya juga bingung mencari anak saya…”

 

Kedua orang ini sangat cemas. Mereka bingung. Akhirnya mereka memutuskan mencari bersama saat mereka mengetahui bahwa anak yang mereka cari itu berteman. Mungkin, mereka di tempat yang sama.

 

“Bagaimana pak?”

 

“Saya sudah mencarinya di kandang kambing, di puncak gunung dan tidak ada hasil,”

 

“Saya juga. Saya sudah keliling keliling tidak ada hasil,” jawab mereka pasrah.

 

“AAAA!!!”

 

“apa itu?” tanya sang kakek menengok kearah ibunya kyuhyun. “Ani, aku kaget saja tadi ada binatang lewat di kakiku,” sang kakek menghela nafas. “Sebenarnya kemana mereka?” keluh mereka bersama.

 

***

 

“AAAA!!!” teriak Sooyoung di saat sesosok anjing besar keluar dari balik semak semak. Ia berharap itu Rokie, tapi salah! Itu adalah serigala, serigala putih yang besar. Dengan gigi taring yang tajam. Air liurnya menandakan ia benar benar kelaparan. “Jangan… jangan kemari!!”  ucap Sooyoung panik berjalan mundur sampai ia mentok terhalang pohong.

 

“Auuuuuuuuuung!!!!” serigala itu memanggil kawanannya. Menambah kepanikan terhadap Sooyoung. Ia tidak mau mati dengan sadis di makan serigala. “Ani… Ani… aku tidak mau mati… Kakek!” pekik Sooyoung. Tapi, tentu suaranya tidak akan sekeras tadi. Tubuhnya sudah lemas,

 

Lama kelamaan, dari setiap sudut bermunculan beberapa mata merah. Mata serigala yang kelaparan, siap menerjang apapun yang berada di depannya agar ia bisa mengisi perutnya itu.

 

Tubuh Sooyoung sudah benar benar lemas. Ia sudah terduduk lesu siap menerima nasib sambil terus menangis ia menatap serigala itu. “Grouf grof!” terakhir ia dengar hanya suara itu. Suara yang mengantar dia untuk tidur.

 

***

 

<span>~Kyuhyun Pov~</span>

 

“Rokie! Kau dengar jeritan itu?” “Grouf!” Rokie mengerti dan berlari ke sumber suara. Aku mengikutinya dengan hati-hati tau-tau ada binatang buas yang tiba-tiba saja menyerang.

 

“Kakek!” suara itu semakin jelas walau sedikit gemetar. Dan aku sangat mengenali suara tersebut. “Soo!” gumamku mempercepat lariku. Ku lihat di sebelahku tampak para serigala yang tidak menyadari keberadaanku berlari kencang. “Aisshhh… Soo, bertahanlah..” gumamku terus berlari.

 

“Grouf Grouf!” Rokie yang sudah sampai duluan sedang bertarung dengan beberapa serigala putih disana. Ku tatap Sooyoung yang terbaring pingsan di dekat pohon, membuatku tersiksa. Ku ambil pisau kecil yang kupunya di dalam kantong celanaku.

 

Aku pun ikut bertarung disitu,

 

Plak! Kaki serigala berhasil melepaskan pisau dari tanganku. Tubuhku sudah penuh dengan memar. Begitu juga Rokie. Dia sudah tergulai lemah di atas pasir. Dan sekarang serigala serigala itu semakin banyak. Mereka datang dari semua penjuru.

 

“Tuhan… tolonglah aku,” lirihku.

 

DOR!!! “Pergi kalian!!! Jauh jauh dari cucuku!!!”

 

“Siapa itu?”

 

***

 

 

 

 

<span>~Author Pov~</span>

 

Kyuhyun terbangun dari mimpinya yang indah. Ia rasakan seluruh tubuhnya memar memar. Ia teringat bahwa kemarin malam ia melawan sesosok binatang yang tidak pernah ia kira. Dan terakhir ia ikut pingsan di sebelah Sooyoung, dan mendengar suara tembakan. ‘Apakah itu kakek Soo?’ pikirnya sambil mencoba bangun.

 

“Uhmm…nnngg…huaamm!!” Kyuhyun menengokan dirinya pada sosok teman sekasurnya itu. Dan tersenyata itu Soo, tubuhnya baik baik saja. Tidak ada yang terluka.

 

“Uhm…Ehmm.. Kyu,” lirih Soo sambil bangun dan mengucek ngucek kedua matanya yang besar itu. “Kau baik baik saja?” tanya Kyu. Dan Soo mengangguk. “Terimakasih sudah menyelamatkan Soo, Soo sayang Kyu!” peluk Soo saat sudah benar benar sadar.

 

“Auw…” rintih Kyu. “Mian… Soo memang babo!! mianhe…” risih Soo sambil melepaskan pelukanya. Seluruh badan Kyu hanya di lilit oleh perban hingga ia tidak memakai baju atasan.

 

“bla…bla…bla…. bla… ya…. uhm…” suara di luar.

 

“Kyu, keluar yuk! Soo ingin main!” ajak Soo, dan Kyu mengangguk.

 

Tampak di luar sudah ada empat orang sedang berbincang bincang. “Kakek!!!” Soo berlari dan memeluk kakeknya itu. Kyu hanya tersenyum, dan berniat untuk masuk kembali setelah melihat ibunya disana.

 

“Kyu! Jangan kabur, ibu tidak akan mengajakmu kok!” terang Ibunya Kyu. Kyu menghentikan langkahnya dan berbalik.

 

“Ibu akan membawa nenekmu ke kota, ibu akan mengoperasi matanya agar nenek bisa melihat lagi,” wajah senang terpancar dari Kyu. Ia senang sekali, tapi ia langsung murung. “Nanti siapa yang tinggal dengan Kyu?” tanya Kyu sedih.

 

Sesosok namja besar mendekati Kyu dan menggendongnya lalu mengelus ngelus rambut Kyu pelan. “Aku yang akan menjagamu cucuku!” ucap namja tersebut. Tapi Kyu malah bingung.

 

“Kau tidak mengenalinya?” Kyu menggeleng. “Itu kakek nya Kyu.” Timbrung Sooyoung mengetahui, “Kakek? Kakek!!!” teriak Kyu langsung memeluk erat sosok tersebut.

 

***

 

“Dah mamah!! Dah nenek!!!” teriak Kyu saat kedua orang yeoja yang ia sayangi pergi berlalu ke kota.

 

“Kau baik baik saja kan Kyu?” tanya Soo kawatir. “Ne!” jawab Kyu mantap.

 

“Soo!!! Kyu!! Kakek bikin ayam baker nih!! Ayo makan bersama!!!” teriak Kakek Kyu. “Ya! kakek juga bikin jus kesukaan kalian!!” teriak lagi Kakek Soo.

 

Mereka pun makan bersama di dalam gubuk yang hanya di terangi cahaya matahari dan dua lilin kecil beraroma terapi.

 

FIN

Heart me and you is Same : 1S : Straight

Posted on

 

Title : Heart me and You is same

 

Genre : *Life, Imagine *

 

Rating : PG

 

Type : Straight

 

Main Cast : Lee Cherry (YOU)

 

Support Cast : SHINee all member’s, SM Family

 

Ket : Fanfiction ini lanjutan dari fanfic ‘Crying if you die because You save my life’ and ‘Quasimodo’. This book three.

 

Credit Song : I love you – Taeyoen (Ost. Athena)

 

Cerita Sebelumnya :

https://wearefanfictionkpop.wordpress.com/2011/01/05/i-crying-if-you-die-because-you-save-my-life-1s-straight/

https://wearefanfictionkpop.wordpress.com/2011/01/05/quasimodo-1s-straight/

 

Cat : Maaf kalau FF ini ada kesamaan dengan FF orang lain. Imaginasiku tiba tiba bertuju pada suatu lagu. Aku tidak pelagiat. Aku real! Membikin cerita ini sendiri. Jadi kalau kau mencapku begitu, ya aku terima saja. Aku tidak bisa berbuat apa apa. O_o

 

 

*

 

“Taemin!!! Bangun… lihat sudah siangkan,” teriak Key dari arah dapur. “Hyung, aku sudah disini.” balas Taemin sambil mengetuk ngetuk meja dengan sendok dan garpunya menunggu makanan datang. “Ohohoo… tumben sekali dirimu, nih..” sodor Key pada Taemin. “Hehe..gomapta hyung.”

 

“Huuuaaammm… Taemin, kau bangun pagi sekali.” ucap Minho saat datang dari kamarnya. “Aku sekarang sekolah pagi hyung!” terang Taemin semangat. “Sekolah pagi? Bearti aku harus cepat cepat mandi!” risih Minho gelagapan. “Tenang hyung! Aku berangkat sendiri saja. Tidak usah di antar.” cengir Taemin sambil memasukan kembali makananya. “Hahaha… magnae kita sudah besar.” sindir Onew sambil mengacak ngacak rambut Taemin.

 

Tik… tik… tik… Dressss…

 

“Wah!! Dingin dingin begini hujan lagi,” keluh Jonghyun sambil meneguk tehnya. “Ah… aku jadi malas sekolah, aku bolos yah hyung.” Pletak! “Minho!!! Kalau kau bolos aku usir kamu dari dorm! Sana mandi!!” omel Key sambil mendorong dorong Minho ke kamar mandi.

 

“Taem, mau aku antar?” tanya Onew hyung yang ikut duduk di sebelah Taemin. “Ani hyung. Aku mau naik kereta umum ajah.” Senyum senang terpancar dari bibir cherry Taemin. “Jinjja? Nanti kau kehujanan.” cemas Onew. “Aku akan bawa payung hyung, sudahlah… aku kan sudah besar… kekeke,”

 

*

 

‘semoga aku bertemu denganya…’

 

*

 

“Hei… tunggu tunggu!!” tap tap tap… ckkiiittt… “hhh… hhh… gomawo ajjushi,”

 

“Ne,” ajjushi itu pun pergi kembali bertugas.

 

“hhh… duduk dimana yah?” melirik ke kanan dan kekiri.

 

“Nah. Disitu ajah…” mendekati bangku.

 

“Eh, kau mau duduk disini?” ucap dua orang bersamaan. Mereka terkaget bersama dan sedikit terkekeh.

 

“Kau duduk, aku akan berdiri saja.” jawab yang satunya. “Ani! Kau saja, aku yang akan berdiri,” balas yang satunya. “Ya! kau saja, aku masih kuat berdiri kok,” balas yang satunya tidak mau kalah,

 

“Kau sajalah..” / “Ya kau saja! Aku masih kuat berdiri,”

 

“ANI!!! KAU SAJA!” / “TIDAK USAH MEMBENTAK SEPERTI ITU!!”

 

“Aku tidak membentak, kau yang membentak.” / “Hey! Kalau kau tidak duluan pasti aku diam!”

 

“Huh! Kau yang mulai!” / “Tapi kau malah ikut ikutan!!”

 

“Jadi siapa yang bodoh?” / “Ya kamulah…”

 

“Bukanlah!! Kamu tuh yang bodoh! Udah tau aku bodoh malah di ajak bicara, berarti kau lebih bodoh dari aku!” / “Hei! Tidak begitu, kalau kau tahu aku lebih bodoh dari kamu. Kenapa kau meladeniku!! Bearti kamu lebih lebih bodoh dari aku.”

 

“Ha! Tidak bisa,” / “Ya bisalah!!!”

 

“Ha! Sudahlah! Aku mau duduk!” / “Eiittss.. tidak boleh! Katanya kau mau berdiri!”

 

“Kau saja sana! Tadi kan kau ngotot ingin berdiri!” / “Yang ngotot itu kamu!!!”

 

“Ha! Sana sana!! Aku capek!!” / “Tidak usah dorong dorong gitu dong!!!”

 

“Ya biasa we atuh!!!” / “Ya kamu tuh yang harus biasa! Aku udah biasa ajah!”

 

“Biasa ajah gimana!!” / “Gimana we baruled!!”

 

Mereka pun terus saja adu mulut di dalam kereta. Tanpa melihat sekeliling mereka, yang ternyata asyik terkekeh melihat mereka berantem.

 

“Sudah ah! Sana hus!!” / “Main ngusir ajah! Emang aku apaan? Binatang?!”

 

“Nah! Itu udah tau kalau kamu binatang!! Sana!!” / “Hei!!! Kau harus mengalah!!”

 

“Buat apa! Aku mau duduk!!!” serempet yang satunya duduk duluan. “Hei!!! Aku mau duduk juga!!” orang yang satu lagi menarik yang duduk lalu duduk di bangku itu.

 

“Hei!!” / “Apa!”

 

“Kau tidak bisa begitu!” / “Kenapa!! Ada yang salah?”

 

“Kau kan harusnya kau mengalah hei namja!…”

 

“Huh!” tarik orang itu sampai orang yang duduk itu tertarik dan terjatuh. “Angkat pantat hilang tempat blee…” merong yang satunya.

 

“Uh…” keluh yang berdiri sambil berpegangan pada tiang di dekat pintu keluar kereta.

 

Tak lama kemudian, ada seorang nenek tua yang bingung tidak dapat tempat duduk. “Heolmoni!! Kesini!! Ada tempat duduk!” teriak namja sedang berpegang pada tiang itu. “Sana!!” dorong namja tersebut pada yeoja yang tengah sayik baru saja duduk. “Hei!!” pekik yeoja itu kesal. “Heolmoni.. duduklah disini,” nenek itu pun menurut dan duduk di tempat yeoja itu baru saja duduk.

 

“Uh! Dasar,” gumam yeoja itu akhirnya ikut berdiri, “Gomapta,” ucap nenek itu pada namja yang memberikannya tempat lalu mengucapkan nya lagi kepada yeoja yang baru saja berdiri demi memberikan tempat duduknya kepada dia.

 

“Cheonmaneyo heolmoni-^^-” ucap namja dan yeoja itu bersamaan. Mereka saling pandang dan..

 

“Hei! Kau mengikutiku!!” / “Lo! Kau yang mengikutiku!!”

 

“Apa! Kau gila!!” / “Kamu lebih gila!!!”

 

“Ah!!!”

 

Pemberhentian kereta kedua sebentar lagi… teng tung ting tong…tung teng teng tong…

Pintu kereta pun terbuka, namja dan yeoja itu bersamaan keluar dari pintu. “Hei!” ucap mereka bersamaan lagi. “Huh!!” balas keduanya sambil berlalu pergi kearah yang berbeda.

 

*

 

‘ini hari terindah dalam hidupku. akhirnya aku bisa berbicara padamu,’

 

*

 

“Hyung!! Aku pulang!!” teriak Taemin masuk kerumah dengan keadaan basah kuyup.

“Taemin!!! Omo!! Kau hujan hujanan?” omel Key sambil membantu Taemin membereskan pakaian basahnya.

 

“Hyung… aku tidak hujan hujanan…” balas Taemin sambil berlari kearah mesin cuci.

 

“Mengapa bisa basah seperti ini hah?” timbrung Jonghyun yang sedang mencuci.

 

“Tadi nya sih aku mau menunggu hujan, tapi takut kemaleman… jadi aku lari ajah,”

 

Pletak! “Ya! Itu juga namanya hujan hujanan,” jitak Minho. “Kenapa kau tidak minta jemput?” tanya Onew sambil mengambil beberapa buku dari kamarnya. “Aku tidak bawa handphone…” jawab Taemin sambil berlari ke kamar mengambil baju ganti. “Ya sudahlah sana makan, nanti minum susu hangat, mandi dan tidur!”

 

*

 

‘libur adalah hari menyebalkan, aku tidak bisa melihatnya lagi…huh!’

 

*

 

“Taem! Kau liburkan?” tanya Minho yang sangat bodohnya. Sudah tahu ini tanggal merah, dan hari minggu. Mesti nanya deui nanya deui.

 

“Ne hyung? Wae?” tanya Taemin penasaran. “Sana liburan gih!” timbrung Key.

 

“Liburan gimana hyung?” tanya Taemin lagi.

 

“Ya jalan jalan sana… kita akan liburan masing masing,” Taemin mengerutkan alisnya mencerna pernytaan Key.

 

“Sudahlah, kau memang lemot. Sana ganti baju dan jalan jalan. Kembalilah sebelum tengah malam!”

 

*

 

‘huh!’

 

*

 

Tap tap tap… Bruukk!

 

“Aduh…”

 

“Uhm, mian…- ah kau lagi… kalau jalan pake mata dong!”

 

“Aduh… hei! Jalan mah pake kaki bodoh… auw…”

 

“Huh! Kenapa?”

 

“Sakit babo!!!” terlihat di pergelangan kaki yeoja itu memerah, “Wah! Memar tuh…”

 

“Arrggghhh!!!” ringis yeoja itu, “Hah! Sudahlah… sini,” namja itu pun menggendong tubuh yeoja itu perlahan.

 

“Gomawo…arrgghh… hhh…” bisik kecil yeoja itu saat namja tersebut memopongnya di belakang.

 

“Ne, tenanglah,”

 

 

“Arrggghhh!!! Pelan pelan…” pukul kecil yeoja itu di kepala namja yang sedang mengobatinya. “Ini sudah pelan pelan… sabarlah…”

 

“Auw!!” rintih yeoja itu menahan sakit. “Nah! Selesai!” / “Ehhmm… gomapta…” namja itu mengangguk pelan.

 

“Siapa namamu?” namja itu pun angkat bicara. “Lee…Lee Cherry imnida, kamu?” tanya balik Cherry pada Taemin. “Taemin…Lee,” Cherry terkekeh. “Aku baru tahu ada marga Taemin, hahaha…” “Maksudhnya Lee Taemin,” terang Taemin cepat.

 

“Oh iya? Sudah yah… aku mau pergi.. hhh….arrgghhh…”

 

“Cheery! Jangan memaksakan diri, istirahatlah dulu,” popong Taemin saat tubuh Cherry oleng. “Ani… aku tidak mau mengabiskan libur hanya berdiam diri, jarang-jarang libur aku punya uang… aku ingin jalan jalan…”rengek Cherry seperti anak kecil.

 

“Uhm, kalau begitu… aku akan menemanimu. Jangan berpikir yang aneh aneh, aku hanya takut kau tiba tiba ambruk dan menuntutku.” Cherry tersenyum manis, “Gomapta…” Taemin pun ikut tersenyum balik.

 

*

 

‘senyum yang indah!’

 

*

 

“Sebenarnya kau ingin kemana sih?” tanya Taemin. “Uhm, aku kesini sebenarnya ingin bertemu dengan temanku… tapi, aku tidak menemukanya.” Taemin mengerutkan alisnya. “Teman? Maksudmu?” / “Ya kau ini lemot sekali. Aku kemari ingin bertemu temanku, tapi aku tidak menemukannya…” / “Jadi?”

 

Cherry mengembuskan nafasnya. “Um, aku bukan asli orang Korea. Aku orang Indonesia, dan aku kesini ingin menemui temanku… dia beberapa bulan yang lalu kemari.” Terang Cherry panjang.

 

“Temanmu kemari? Uhmm… ciri cirinya?” Cherry menerawang. “Sepertinya rambutnya sekarang panjang… mungkin. aku lupa,”

 

“La! Bagaimana kau ini, terus bagaimana kau bisa menemukanya..”

 

“Bisa saja. Aku dapat mengenalinya… tapi aku lupa kana dirinya,” Taemin terkekeh. “Kau aneh!” Cherry mengembungkan pipinya, “Kau lebih aneh!”

 

Kruuyuuukkk! Mereka saling pandang sesaat, “Hahaha,” tawa mereka serempak. “Ayo makan!!” teriak mereka sambil berlari kearah kedai makan. “Kau mau makan apa?” tanya Taemin pada Cherry yang sibuk mengelus pergelangan kakinya. “Uhm.. apa saja… sama seperti dirimu deh…” Taemin pun beranjak pergi menuju tempat pemesanan.

 

“Nih! Minumlah,” sodor Taemin kepada Cherry, coklat panas. “Ne, gomawo,” balas Cherry sambil menyeruput minuman  tersebut, “Ya!” byuuurrr!! Sembur Cherry karena mulutnya kepanasan. Taemin mengibaskan air yang berada di wajahnya, “Hati hati dong…” omel Taemin. “Ehm… mian..mian…” ripuh Cherry sambil membersihkan air yang ia sembur di wajah Taemin dengan tangannya yang lembut. Mengenai pipi Taemin yang sama lembutnya,

 

*

 

‘kulitmu… sungguh halus,’

 

*

 

“Ya (pletak!) sejak kapan kau pulang?” tanya Key kesal karena Taemin pulang tidak bilang bilang. “Aduh hyung… kemarin aku pulang tepat jam 12 malam, dan kalian semua sudah tidur, masa harus aku bangunin sih…” jawab Taemin sambil mengelus ngelus belakang kepalanya.

 

“Uhm…” Key manggut manggut sambil pergi meninggalkan Taemin. “Hei! Kemana saja kau kemarin?” rangkul Minho. “Gak kemana mana kok hyung, cuman bermain sedikit…” balas Taemin pelan. “Siang nanti, kita akan syuting di SBS, jadi bersiaplah!” teriak Onew sambil membaca script yang ia pegang. Jonghyun manggut manggut lalu berjalan ke dapur, Key menyiapkan makanan dan diikuti oleh Onew, Minho dan Taemin makan bersama di meja makan.

 

 

“Tema baju hari ini apa hei?” tanya Jonghyun yang lagi di make up oleh penata rias.

 

“Biasa ajah! Netral!!!” balas Key sedang merapihkan rambutnya. Minho menunggu giliran sambil bermain game di PSP nya. Onew masih terus terusan membaca script, dan Taemin… ya dia pergi ke kamar mandi.

 

“Aishhh… kebelet….” gumamnya risih sambil menahan berlari kecil menuju kamar mandi. “Ya! Ahhhh…leganya,” ucapnya lalu keluar dari kamar mandi. Tap tap tap… sekilas saat Taemin menunduk sesosok yeoja lewat di depannya. Dia mendongkakan kepalanya cepat. “Chikmi?” lirihnya pelan. “Aiisshhh… mianhe Chikmi, kau selalu di pikiranku!” keluhnya sambil berlalu ke dalam ruang groupnya lagi.

 

“Hyung…” lirih Taemin lemas duduk di tengah Minho dan Onew. “Wae?” tanya Onew sambil menutup scriptnya. “Apakah Chikmi merindukan kita?” tanya Taemin sambil mengela nafas pelan. Onew memiringkan kepalanya menatap Taemin, seketika juga aktifitas para member terhenti dan menatap cemas pada magnaenya. “Mengapa tiba tiba kau bertanya seperti itu?” Onew balik bertanya. Taemin mengangkat kedua bahunya pelan dan sedikit menggeleng.

 

“Entahlah hyung… tiba tiba saja, aku ke ingetan sama dia. Uhm,”

 

“Tenanglah (sambil mengusap kepala Taemin) dia pasti baik baik saja, dan dia juga pasti tidak mau melihatmu seperti ini! Semangat lah!!” tegas Minho. “Ya! Dia selalu memperhatikan kita, jadi jangan begini..” lanjut Jonghyun. Taemin tersenyum tipis,

 

*

 

‘aku ingin bertemu kembali denganya… Chikmi…’

 

*

 

“Sedang apa kau disini?” tanya Taemin melihat Cherry di depan dormnya. “Ani… ini rumahmu?” tanya Cherry seolah olah ia tidak tahu apa apa. Taemin mengangguk pelan, “TAEMIN!!! SIAPA ITU!!! SURUHLAH MASUK!!! DI LUARKAN DINGIN!!!” teriak salah satu hyung pada Taemin.

 

“Kau dengarkan Cher, ayo masuk!” Cherry menurut dan mengikuti Taemin dari belakang.

 

“Wah! Siapa itu Taem? Jagiya mu?” goda Jonghyun yang melihat Cherry masuk. “Hyung…” rengek Taemin yang berhasil di goda Jonghyun. “Silahkan duduk,” Jonghyun terkekeh dan mempersilahkan Cherry duduk.

 

Dalama sekejap para member pun langsung datang dan ikut duduk di sofa. “Ada apa kau kesini Cher?” tanya Taemin penasaran. “Aku? Aku dapat alamat rumah temanku disini,” terang Cherry, semua member langsung melirik sinis kearah Taemin. Taemin menggeleng cepat.

 

“Siapa nama temanmu?” timbrung Onew. “Chikmi.” jawab Cherry mantap. Hanya dengan satu kata yang terdidi dari dua suku kata membuat para member seperti di hujani seribu bahkan sejuta panah yang nancleb ke dada mereka.

 

“Chikmi?” tanya Taemin memastikan. Cherry hanya manggut manggut semangat. “Kalian kenal dengan dia?” lanjut Cherry. Semua member saling pandang. “Bisa kita bicara sebentar,” tarik Taemin kepada Cherry dan meninggalkan member yang lain bergetar.

 

 

*

 

‘perasaanku tidak enak…’

 

 

*

 

“Kau bohong Taemin! Ka bohong!! Dia itu sehat! Dia tidak menderita penyakit apapun!!! Kau bohong!!!” rengek Cherry setelah mendengar cerita Taemin. “Cherry tenanglah…” lirih Taemin melihat Cherry terus terusan memukul ke dadanya yang bidang. “Cherry…” Cherry tetap begitu. “Cherry!” bentak Taemin sambil memegangi pergelangan tangan Cherry.

 

Tampak di wajah Cherry air bening sudah membasahi daerha bawah matanya. “Taemin…hiks…hiks…. Katakan… katakan… hiks….kau…boohoo….ng…kan..” ucap Cherry sambil bergetar. Taemin tidak bisa menjawab, ia langsung mendekap Cherry dan memberiarkan yeoja ini terisak di pelukanya.

 

*

 

‘maafkan aku…’

 

*

 

Sudah pas setahun sejak Chikmi, yeoja manis berumur 14 tahun meninggalkan para member SHINee, dan seperti muzizat! Tergantikan oleh satu yeoja yang baru saja mengisi salah satu ruang di hati satu member. Yakni Taemin, ia sudah merasa nyaman sekarang dengan kehadiran yeoja berdarah Indonesia ini ke dalam dirinya.

 

Ke empat hyungnya turut senang karena Taemin sudah tidak merengek kembali tentang Chikmi. Ia sudah kembali ceria, bahkan lebih ceria dari biasanya.

 

*

 

‘akan aku ucapkan sekarang!’

 

*

 

“Taemin!!!” teriak Key dari arah dapur. “Apa sih hyung!! Aku sudah disini!!!” balas Taemin yang sudah berdiri lama di sebelah Key. “Ohhehe… sebentar lagi kan ada pesta yang di lakukan SMent. Undanglah Cherry! Dia pasti senang,” kata Key dengan mengangkat turunkan alisnya. “Ne hyung! Aku tahu kok..” senyum mengembang di bibir pink Taemin dan beranjak meninggalkan Hyungnya itu.

 

*

 

“Yeobaseyo?”

 

“Yeobaseyo… ada apa Taemin?”

 

“Maukah kau ikut bersamaku ke pesta yang di buat SMent?”

 

“Uhm… aku sih mau, tapi… hari ini aku harus pulang…”

 

“Pulang? Kemana?”

 

“Ya pulang kenegaraku lah… kemarin kan aku sudah ngelayat Chikmi, jadi sekarang aku harus pulang.”

 

“MWO! Jadi….kau tidak bisa ikut…” suara Taemin melemas.

 

“Jeongmal mianhe ya Taemin,”

 

“Uhm… ne, aku harap kau bisa disini…” lirih Taemin.

 

“Mainhe…”

 

Klik, satu tombol memutuskan obrolan tersebut. Dengan guntai Taemin berjalan kesofa dan menghempaskan tubuhnya yang sudah mau ambruk itu.

 

“Bagaimana?” tanya Key sambil berjalan kearahnya. Taemin menggeleng pelan. Mencoba untuk tersenyum,

 

*

 

‘uh..’

 

*

 

Didalam mobil Taemin hanya terdiam menatap keluar dengan mata kosong. Ia tidak menatap apapun, pikiranya sungguh kosong. Dengan tidak sengaja ia mengingat kembali sesuatu…

 

Flashback

‘Ya Cherry… lihat wajahku jadi lengket begini,’ umpat Taemin kesal. Wajahnya sudah kering dari coklat panas tapi lengket dan cepel.

‘Aduh, mianhe… tapi ga papa kan nanti wajahmu jadi manis,’ kekeh Cherry sambil berjalan terus. ‘Ya! Manis si manis, tapi nanti di gerumunin semut dodol!’ jitak Taemin pelan di kepalan Cherry.

‘Aishhh… kau ini ngaja berantem hah!’ tantang Cherry yang sudah siap dengan bola salju di tangannya. ‘Aku juga punya… bleee…’ merong Taemin sambil melempar kearah Cherry tapi meleset. ‘Eittts… lihat ini!’ Plak! Bola salju Cherry mulus mendarat di wajah Taemin.

‘Uhh!!’ keluh Taemin membuat bola salju lagi. ‘Ya! Hahaha…’ hinder Cherry saat Taemin melempar. ‘Sini kau!! Jangan lari!!’

Flash back ends

“Kau tidak apa apa Taemin?” tanya Minho yang cemas melihat dongsaengnya hanya diam terpaku melihat keluar. “Ha.. ehm.. aku? Aku baik baik saja hyung…” jawab Taemin gelagapan. Minho melipat bibirnya, “Jangan terlalu di pikirkan,” dengan gerakan Minho, Taemin menjadi mengingat kembali sesuatu…

 

 

Flashback

‘Bapao panas!! Bapao!! Bapao!!!’

‘Ya! Taemin… beli itu yuk!’teriak Cherry sambil menarik tangan Taemin kearah pedagang Bapao. ‘Pak beli dua, kau rasa apa?’ tanya Cherry semangat.

‘coklat ajah, balas Taemin sambil mengelap beberapa salju yang berada di wajahnya. ‘Pak beli tiga, coklat 2 ayam 1.’ Taemin mengerutkan keningnya.

‘buat siapa tiga?’ tanya Taemin. ‘ya buat kita berdua! Aku dua kamu tiga hahaha…’ tawa Cherry yang bangga akan kerakusannya. ‘Kau ini, yeoja yang bernafsu makan bersar! Seperti…’ Taemin dengan cepat menundukan kepalanya. Rasanya badannya tiba tiba lemas.

Cherry yang mengerti itu hanya, ‘Jangan terlalu di pikirkan…’ sambil melipat bibirnya dan mengelus rambut Taemin pelan. ‘Kan ada aku,’ lanjutnya.

‘Hiyaa!!! Kan ke-PDan sekali!!! Huuuu!!!!’ ledek Taemin kembali semangat. ‘Hahahaha!! Biarin… bleee…’

Flashback ends

*

 

‘rindu!’

 

*

 

“Taemin, kenapa kau tidak berdansa… lihat noona noona mu ingin sekali berdansa padamu!” ucap Krystal yang memperhatikan onnie onnie nya gemas melihat Taemin. “Uhm, aku sedang malas bergerak.” balas Taemin lemas. “Ya! Kau ini aneh!” terang Krystal. “Lihatlah mereka!! Cepat masuk ke pesta!” lanjutnya sambil menari Taemin.

 

Dengan lemas Taemin mengikuti tarikan Krystal, sedangkan Krystal langsung berlalu kembali kepasangan dansanya. “Ya Taemin! Kau lucu sekali!!!” gemas Yoona sambil mencubit kedua pipi Taemin. Taemin tersenyum kecil,

 

“Omo! Sang magnae tampan sekali, hahaha…” lanjut Hyoyeon sambil menepuk nepuk punggung Taemin. “Mau berdansa?” ajak Sooyoung. Tapi Taemin menggeleng pelan, “Hahahah!!! Kau di tolak!!!” tawa member SNSD yang lain meledek Sooyoung. Sooyoung hanya mengembungkan pipinya.

 

“Lihat! Magnae siapa ini?” member Superjunior pun mendekati kerumunan SNSD. “Ya! Ini member kami… hahaha,” tawa SNSD kembali menyeringai. “Tapi sepertinya, ini member kami. Kalian salah orang.” timbrung Leeteuk sambil menarik Taemin.

 

“Kau mengambil member kami! Huuuu…” omel Taeyeon. “Ya! Kalian ini sebentar lagi pasti berantem, dan ujung ujungnya yah… udah ajah sana!!” usir Heechul mendorong Leeteuk dan Taeyeon ke dalam rombongan orang berdansa. “Ya! Istriku!!!!” teriak Sooyoung berlari mengikuti Taeyeon.

 

“Hei! Kemana sopan santunmu nona? Pasanganmu ada disini!” halan Kyuhyun pada Sooyoung. Akhirnya para member Super Junior hanya berglamor ria  (?) bersama SNSD.

 

Taemin pun kembali memisahkan diri. “Hei! Kenapa kau tidak berdansa?” tanya Changmin yang tiba tiba saja sudah berada di sebelah Taemin sambil meneguk anggurnya. “Lagi males hyung.” balas Taemin. “Ohahaha, aku juga begitu. Beda dengan dia (nunjuk nunjuk Yunho), dia asyiknya berdansa dengan Sulli, hahaha..” tawa Changmin membuat Taemin sedikit terkekeh.

 

Ngiiiiiiingggg!! DUK! Suara mic membuat sakit telinga dan terjatuh. Semua orang yang di dalam gedung itu terdiam dan menatap kearah pintu, pintu yang terbuka. Melihat sesosok gaun putih mengembang, lalu rambut hitam sedikit bergelombang yang tergurai indah dengan poni miring masuk perlahan dengan kedua tanganya berada di belakang.

 

Taemin yang mengenali sosok tersebut menghampirinya dan begitu juga sosok tersebut mengampiri Taemin. Merekapun menjadi sorotan utama,

 

“Kau datang?” wajah lemas Taemin berubah menjadi sumringah. Yeoja yang tak lain Cherry itu mengangguk dan tersenyum. “Bagaimana dengan kepulanganmu?” Cherry menggeleng. “Aku salah baca passport! Ternyata aku pulang dua bulan lagi…” balas Cherry sambil tersenyum manis. “Uhmm…aku mau menunjukan sesuatu padamu,” Taemin mengeluarkan kertas dari dalam jasnya. “Saranghae,” ucap Taemin pelan. Begitu juga Cherry yang mengeluarkan kertas dari belakang tanganya. “Nado,” balasnya senang.

 

Tanpa mereka ketahui dari dulu mereka sudah sehati.

 

Flashback

Taemin terus menangisi kepergian Chikmi, yeoja yang telah merubah beberapa hari yang ia lalui ini. Tiba tiba…

Tap tap tap, suara langkah kaki di tengah hujan membuat pandanganya menatap sumber suara tersebut, Mereka pun saling tatap dan hanya menyunggingkan senyum lalu sosok itu kembali berlari karena hujan semakin deras. Dan Taemin tersenyum sendiri dengan wajah yang sudah mulai memanas.

Flashback ends

*

 

‘saranghae…’

 

‘nado…’

 

 

FIN

 

 

 

 

Ket :

Kalian tahu aku menulis seperti ini, (contoh)

*

 

‘rindu!’

 

*

Ini adalah ungkapan hati dari Cherry dan Taemin secara bersamaan.

N/b :

Gomapta yang udah baca dan ngelike!^^ aku tunggu komentar kalian^^

 

 

 

Change The Really World : 1S : General

Posted on

Title : Change the really world

Genre : Imagination

Rating : G

Main Cast : Lee Taemin (SHINee)

Support Cast : SHINee member’s

NB : FF ini aku buat entah mengapa jadi seperti ini. Saat dengar rumor Taemin di D.O dari SHINee gila! Membuatku gila! Ini emang aku yang terlalu berlebihan atau gimana aku tidak tahu. Ya semoga itu udah cumin hoax… ne^^

And semua makasih yang selalu nongkrong disini, aku senang sekali… kekeke… Oh iya, buat some one onnie, aku cobain buat FF dengan sedikit bahasa inggris, mian ngaco pisan… saya tidak pintar huhuuu.. 😥

Yang kangen FF aku, hehehe… silahkan baca.. # di tabok reader

 

Ket : All this fanfiction is one plot. yaitu…  #baca ajah.. pasti tau… kekeke

 

*

 

 

 

“Can we go back,” ucapku pelan.

Ini bukan tempatku. Ini bukan rumahku. Ini bukan wilayahku. Dimana aku?

“You can’t go back. You’re stuck here.” jawabnya, dia yang menuntuku kemari.

You who brought me here, and why you can’t return me?” tanyaku tenang. Dia menghela nafas panjang. Dia terus memberiku isyarat jalan tanpa memperdulikan diriku.

“Where you want take me?” tanyaku lagi.

This will be a surprise for you, and be quiet. If you keep asking,  it will complicate the situation” jawabnya pelan. Sekarang aku mengendus kesal.

Tersirat di hatiku untuk kembali. Tapi aku sudah sejauh ini, jejakku dengan otomatis terhapus oleh angin.

‘where I am?’ batinku.

Dia, penuntunku memberhentikan langkahnya. Aku pun begitu.

“What’s wrong?” tanyaku cemas.

“Wait a minute, I will call some one.”

Aku terduduk lemas di bawah pohon. Ia pergi meninggalkanku yang tidak tahu tempat apa ini. Aku lapar, haus dan cape. Ingin tidur tapi. Ah, ini sulit.

“He’s a long time,” keluhku. Ku pijat pijat sedikit betisku yang pegal ini. Aku selonjorkan kakiku agar rasa pegal ini berkurang.

“Hei,” terdengar suara manis dari arah timur.

Seorang yeoja  manis datang mengenakan pakaian biru dengan renda putih dan pita kupu-kupu hitam di kerah lehernya tampak manis. Di tambah rambutnya yang kuning bagai emas terurai indah dengan bando hitam di kepalanya.

“Who are you?” tanyaku lemas. Wajahnya yang samar samar terlihat jelas sekarang. Kulitnya putih dan bibirnya yang merah muda tampak alami,

I should ask you that. Who are you?” dia bertanya balik. Aku menelan ludah sesaat,

“My name is Taemin, Lee Taemin. You?”

“I’m Alice, you can call me Alice. And…I call you Taemin?”

“Alice? Alice in Wonderland? Yes, you call me Taemin,”

“Nice! You know me?”

Aku tersedak sesaat mendengar pernyataanya. ‘She really Alice in Wonderland?’

“Uhm, I do not know so clearly about you. Breathing only hear your name,” jawabku asal. Terlihat wajahnya sedikit muram, dia memainkan sedikit bibirnya tanda ia tidak menyukai itu.

“Where are you doing in here?” tanyaku memecah keheningan yang menjengkelkan ini.

“I’m looking for you.” jawabnya sambil tersenyum manis. Memberiku sederet gigi putih di mulutnya.

“Looking for me? To? ” tanyaku bingung.

“You’re a bunny who brought me here.” Bunny? ku rasakan telingaku bergoyang pelan, dan turun ke wajahku. Omo! I’m a bunny!

“See! us be quick to court. Heart queen  will behead any person to trial a second late.

“What? Bunny? Die?”

Dengan cepat dia menarik tanganku. Aku yang tergesa gesa mengikutinya sehingga tidak menyadari semua sepatu ku terlepas. Sekarang aku sudah telanjang kaki, lebih singkatnya : nyeker.

“You!!” suara amarah seorang yeoja dengan dandanan berlebihan (dibaca : menor) dengan gaun yang sangat indah dan berlambang ‘love’ di tengahnya dengan anggun mendekatiku. ‘Wheter I will gate reward?’ pikirku bodoh.

“Hei! You late in my court. You must die!!! Caretaker!!!” teriaknya. Segerombolan orang datang, mereka memakai pakaian aneh. Bagai sebuah tumpukan kartu. “Aaaa!!” teriakku tak bisa memberontak. Dengan satu tindakan, mereka menancapkan cepat tombak mereka ke badanku dan.

*

“Wake up! Wake up!” terdengar suara polos dan indah berdengung di telingaku.

“Wake up!!” pinta suara itu sambil menampar nampar pipiku lembut.

Ku mengerjap ngerjapkan mataku pelan. Tanda aku akan mulai tersadar diri. Ku berusaha bangun, BRUUSSHH!!!

Ku melihat sebuah ayunan ekor besar membuat wajahku terkena cipratan air laut. “What that? Apakah itu ikan?” gumamku sendiri. Aku menggelengkan kepalaku yang sedikit pening, kupukul pukul keningku pelan untuk menghilangkan hal tersebut.

“Prince!! Prince!! Are you life!!!” ku arahkan kepalaku ke sumber suara. Tampak seorang paman dengan rambut putih dan diikat dengan gaya pejabat Inggris lama dengan baju nya yang biru menghampiriku.

“Prince, mari ku bantu.”

Dia memopong tubuhku yang lemas menuju arah yang entah kemana aku akan pergi. Ku sekilas melihat kearah laut yang membentang luas disana, ‘seperti ada yang meperhatikanku,’ batinku.

“Prince!! Wake up, kau harus bertemu raja sekarang.” Saat aku terbangun aku sudah berada di tempat tidur yang luas. “Where I am?” tanyaku bingung.

“Come on, ini kamarmu Prince. Dan cepat raja sudah menunggu di bawah.” aku menyipitkan mataku, hingga hilang. Aku tidak mengerti maksudnya. Sebenarnya aku sedang ada di mana sih?

“Hohoho! My son, kau baik baik saja?” sesosok namja besar dengan mahkota besar juga di kepalanya dengan berambut putih rapih tertawa padaku.

‘apa yang harus aku jawab?’

“Uhm, I’m fine dad!” jawabku asal. Dia tertawa besar. “Kau memang sudah dewasa. Sudah saat kau menikah!”

“What! £%$£$&^*(*@”£@$£^%$… Married?” tanyaku meminta pengulangan. Namja yang baru saja aku panggil ‘Dad’ itu mengangguk mantap.

“See! Ini calon istrimu,” ku ikuti arah telunjuknya sampai aku menemukan sesosok yeoja dengan rambut kribo, tompel hitam (aku minta maaf bukan maksud menghina) di dekat pipinya. Bukan benda itu tepat bersarang di pipinya. “Hai!!” dengan mulut penuh kueh dan cream di mulut dan sekitarnya ia berlari dan langsung memelukku hingga tersenyukur dan menghantam tembok.

BAAKKK!!

“My prince unyu unyu unyu!!!” di terus menciumi pipiku hingga berbekas dengan lipstick tebalnya yang merah pekat itu, seperti perekat itu. Hingga wajahku merah!! Merah memuakan, uh…

“What the heck! Apa ini? Yeoja itu…” ku banting topi yang terdapat di kepalaku. Ku hempaskan diriku ke kasur ambls yang merendam tubuhku. “Aku belum sepenuhnya mengerti situasi ini!!” keluhku.

Ciprat! Ciprat! Hahaha… ciprat! Ciprat!

Aku berjalan mendekati balkon kamarku. Kulihat sesosok perempuan manis, berambut panjang merah mengkilap dengan bunga kuning laut tersisip di dekat telinganya. Bermain dan tertawa bersama lumba lumba dan beberapa burung camar, serta sirip berwaran hijau yang menggeliat indah di setiap gerakanya. Aku terpana, uhm…

“Tunggu! What! Sirip!” ku kucek kucek mataku berulang ulang. Apakah ini nyata? Diriku di sebuah dongeng kah? Jangan-jangan aku terperangkap disana. Tunggu! Ini benar Taemin! Alice, Sirip iya! Kau di dunia dongeng. Tapi mengapa ini terasa begitu nyata!

“Hai!! Mermaid!!” ucapku keceplosan. Dia melihat kearahku dan langsung masuk kembali ke laut, dia kenapa? Dia takut padaku?

“Kembalilah!!! Aku tidak akan menyakitimu!!!”  teriakku keras. Tidak merespon, hanya ‘plup’ gelembung keluar dari dalam air.

“Ah~” aku hentikan aksi teriakku dan langsung lompat, turun ke bawah. Hap!

“Prince what are you doing? Prince Prince!!!” teriak paman yang menemukanku di pesisir pantai.

Aku tidak menghiraukannya aku terus berlari sampai mencapai laut.

Sampailah aku di pesisir pantai, tampak laut tenang disana. Dengan perlahan aku mendekati laut, dengan gerakan yang tenang aku menceburkan tubuhku dan berenang menyelam sejauh mungkin. “Selam!!” batinku.

Srrriit! Ku lihat elokan sirip hijau di balik karang besar. “Princess,” batinku sambil melihat kearahnya. Ia sedikit terhentak melihatku, dia berusaha melarikan diri. Tapi aku menarik nya dan memeluknya. Dengan segenak oksigen yang aku miliki aku mengeluarkan suara, “I know, I know, I know you save my life. I know. Kau jangan menghindar lady, Thank you.” Ucapku dengan segenap terakhir akhirnya tenggelam ke dalam dasar laut.

*

“Jack!! Help me!! Jack!!”

Aku membuka mataku yang tersdar aku tenggelam. Aku mencoba meraih keatas, “Jack!! Help me!!! Jack!!!” aku mendengar suara yeoja dari seberang. Ku lihat dia ikut tenggelam bersama orang orang yang lain.

Seorang namja besar ingin bangkit tapi malah membuat yeoja yang minta pertolongan itu tenggelam. “Jack!!” dia terus berteriak dan memanggil… mangil diriku kah?

‘Jack?’ sambil bergerak menolongnya dan menyingkirkan namja gedut yang menenggelamkan kepalanya. “Rose!! Rose!! Kau baik baik saja?” ucapku refleks. Entah dari mana aku tahu namanya,

“Jack! Jack… kita harus keatas, tempat ini akan tenggelam Jack!!” ucapnya sambil mengeluarkan beberapa air. Aku menggendongnya layak seperti perempuan. “Ayo Rose!” ucapku mantap. Di ruang itu. Semua kaca sudah pecah! Dan keluar semburan dahsyat air dari sana. “Jack cepat!!!” teriak Rose.

Aku mempercepat langkahku. Sepertinya aku merasakan gemuruh air terus mendekatiku. Langkahku berat karena air sudah menggenang sampai di atas lutuku.

“Sebenarnya kita dimana?” tanyaku cemas. “Ini Titanic! Cepat!” jawabnya terengah engah. ‘Ha!  Aku… masuk kemana lagi diriku ini!’

Ku bawa Rose dan diriku sampai ke tempat kapal paling tinggi. Ku selimuti dirinya yang kedingan dengan kain yang aku temukan. Diriku juga menggigil aku tau. Ini musim dingin, salju sedang turun. Dan sekarang diriku terkena air. ‘Wait! Taemin… pikirkan Rose, bagaimana ia selamat dari sini. Pikirkan!!!’

Kapal menikuk curam, kami hampir terbawa turun oleh curamnya kapal ini. “Penggangan!!” kataku cemas. Dia menurutiku dan memegang pagar kapal.

Breaakk!!! Disaat ini lah kapal terbelah. Rasanya bila aku berada di posisi ini, aku sudah pasrah Tapi aku harus kuat! Harus bisa.

“Rose!! Ayo loncat!!” ajakku suruh ia loncat ke air laut yang sedingin es.

“Jack! Apa ? Ha?”

“Believe me!” aku memegang tanganya kuat kuat. Byuuurr!!! Kami pun masuk kedalam air,

“Rose!!! Rose!!” aku mencoba mempertahankan kehangatan diriku. Melihatnya yang sudah menggigil kedinginan. “Naiklah!!” ucapku melihat sebuah papan yang terapung cukup besar di dekatnya. Aku berusaha menaikan dirinya dan diriku keatas, akhirnya kami selamat. Tinang tinung… sauar para bantuan,

*

“Hei!! Namja babo!!! Kebo bangun hei!!!” tubuhku rasanya berat. Seperti ada beberapa benda yang menimpaku. BUKK!!! “Hei! Kebo bangun!!!” saura itu, suara… JONGHYUN HYUNG!!!

Aku langsung terduduk tegap dan mebelalakan kedua mataku. “Jonghyun hyung!!” ucapku dengan wajah yang sangat amat… ah! Aku senang kembali.

“Ada apa denganmu!! Baru saja kau mulai membca cerita sudah tidur, cepat bangun. Jinki bawa film baru.” Aku mengangguk ngangguk senang, aku mengikuti Jonghyun hyung ke ruang TV.

“Heh!! Aneh dengan film Alice in Wonderland!” keluh Key hyung. “Wae?” tanyaku langsung duduk di bawah dan menyender ke sofa tempat para hyung duduk. “Masa kelincinya di bunuh sama Ratu Hati, pedalah Alice yang dulu gak kayak gitu…” keluhnya, aku jadi ingat sesuatu… apa yah?

“Heh! Masa film Mermaid di akhiri dengan ketahuan oleh pangeran, ini simple banget!!” keluh Jinki hyung membanting bantalnya. “Ketahuan gimana?” tanyaku bingung. “Masa si Prince menyeburkan diri dan menemukan mermaid di balik karang dan memeluknya, THE END deh, apa banget ni film.” Dercak Jinki hyung. “Ini kan…” aku bergumam pelan,

“Lihat!!! Masa di film Titanic Jack dan Rose berhasil selamat! Akhirnya bahagia lagi. What the heck this film.” Omel Minho hyung kesal. Jonghyun hyung hanya manggut manggut mendengat ocehan para hyung yang lain.

“WHAT IT THIS!!!” pekik Jonghyun hyung. Semua hyungku yang tadi mengomel ria langsung mengerumuni Jonghyun hyung yang sedari tadi hanya manggut manggut kini angkat bicara.

“Wae?” tanya Key hyung.

“Look! Semua namaja di film ini menjadi Taemin semua?” mereka langsung menatapku dengan mengkerutkan keningnya.

“Aku tidak tahu apa apa hyung.” Jawabku jujur. “Ya! Kau mengubah semuanya!!”

FIN

Bagaimana? Aneh kah? Imaginasi ku memang selalu ngaco… kekeke… mian kalau ini benar benar aneh! Huhuuu…

Aku tunggu komentarnya.. ^^

I’m Not A Loner : 1S : Straight

Posted on

Title : I’m Not A Loner (kayaknya ni judul gak nyambung sama ceritanya -_-)

Main Cast : Lee Han Jae (Sastya Onnie or YOU)

Support Cast : Lee Hyuk Jae as Eunhyuk (Super Junior)

Other Cast :

Genre : Imagine

Rating : G – PG

Type : Straight

Leght : One Shot

Author : Han Sang Ra

Credit Song : I’m a Loner – CN BLUE

=============>Lee Hyuk Jae Pov<=============

“Lihat lihat, betapa jeleknya dia.”

“Dasar yatim piatu, cuh!”

“Heh jelek menyingkirlah, kau menghalangiku.”

“Bau!!”

“Orang gila!! Orang gila!!”

“Cengeng!! Cengeng!!”

“Diamlah!!! Kalian berisik sekali!” ku dongkakan wajahku melihat dia. Orang yang pertama kali merubah semua dalam hidupku. Orang yang membuatku semangat kembali menjalani hidup. Orang yang memberitahukan ku bahwa aku tidak pernah sendiri.

“Siapa namamu?”

“Lee Hyuk Jae,”

“Wah! Kau mempunyai nama yang indah untuk seorang laki-laki,”

“Lee Han Jae imnida,” nama itu. Nama yang tidak akan pernah aku lupakan. Nama yang akan selalu ku ingat sepanjang masa. Nama cantik yang akan terus berdengung di telingaku. Nama indah yang merubah nasibku.

Kalian pasti pikir aku gila. Tak waras dan sebagainya. Atau mungkin kalian berpikir, buat apa mengingat-ngingat nama orang. Yah tapi itulah aku. Aku berbeda dengan kalian. Walau sepuluh dari sebelas orang menyatakanaku gila dan satu lagi mengatakan aku idiot aku tidak peduli.

“Berjanjilah padaku kau tidak akan menangis lagi,”

“Aku berjanji,”

Ku berjanji padanya. Ini adalah janji pertama yang aku buat selama dalam hidupku. Semenjak kedua orang tuaku meninggal.

“Hyuk Jae, aku akan pergi dulu.”

“Kau akan pergi kemana? Kau sudah tidak senang bermain denganku lagi?”

“Bukan begitu… orang tuaku akan pindah kerja ke Indonesia, jadi aku harus ikut.”

“Uhm,”

“Tenanglah. Aku akan kembali, ini hanya sebentar.”

“Sungguh?”

“Ne,”

Dia menggenggam tanganku dan menaruh sesuatu disana. Lalu berjalan pergi dan melambai kearahku. Aku balik melambai dan menunjukan senyum perpisahan. Saat dia sudah menghilang. Ku buka kepalan tanganku mendapati gantungan handphone disana. Ku mendekap gantungan itu di dada dan membawanya pulang.

——————————————————————————————————-

“Hyuk!”

Ku balikan badanku melihat sosok yang memanggilku tadi.

“Ada apa?” tanyaku.

“Lihatlah dirimu, mengapa dari tadi melamun terus.”

“Uhm, itu. Aku hanya memikirkan sesuatu,”

“Wah! Memikirkan apa? Yeoja?”

“Ya, mungkin. Sudahlah jangan dibahas. Ayo latihan,”

“Ne,”

Seperti biasa. Dihari-hari ku sekarang aku focus kepada group boy band ku. Kalian tahu kan Super Junior? Kalau kalian tahu aku berterimakasih sekali. Apa lagi jika kalian E.L.F aku berbangga hati. Uhm, tapi aku tidak memaksa kalian untuk mengetahuinya.

“Hyuk! Cepat!”

“Ne, hyung.”

Ku berlari kecil menghampirku hyung-hyungku. Dan beberapa dongsaengku tentunya.

Kami masuk ke mobil yang sudah di sediakan oleh ajjushi. Dia adalah manager kami.

“Hyung, bisakah kita berhenti sebentar? Aku ingin membeli minuman kaleng dulu,”

“Silahkan,”

“Belikan untuk kami juga!”

“Ne,”

Ku beranjak dari mobil dan mendekati mesin minuman kaleng yang rada jauh dari tempat mobil berhenti. Tepat disekitarku sedang kosong. Aku bisa leluasa di tempat ini.

Cklek! Ku masukan coin putih kedalam mesin itu. Ku pencet beberapa tombol untuk memilih minuman apa yang ku mau, bagai menu yang terpampang. Tinggal pilih dan tekan.

“Ah~ sudah habis yah,”

Saat ku ambil minuman kaleng yang keluar dari mesin, ku dengar seseorang mengeluh di sebelahku.

“Kau mau ini?” tanyaku mengerti maksud keluhanya.

“Uhm, kau tidak keberatan?”

“Tidak. Ini buatmu,”

“Kalau begitu, gasahamnida. Ini,”

“Tidak usah.”

“Jinjja? Kau namja yang baik sekali, gomawo.”

“Cheonmaneyo.”

Aku pun memasukan coin kembali dan menunggu minuman keluar.

“Dari mana saja kau?”

“Mianhe hyung. Tadi aku bertemu seseorang.”

“Dia fans mu?”

“Tidak.”

“Terus,”

“Dia hanya meminta minumanku,”

“Bearti dia fansmu,”

“Bukan.”

“Dia fans mu…,”

“Bukan.”

“Ya sudahlah terserah. Ayo cepat masuk!”

Di mobil aku hanya menatap para hyung dan dongsaengku bercanda ria. Aku hanya diam, entah mengapa mood ku berubah sekali hari ini. Mau bercanda rasanya bibirku sudah mengatakan akan garing nantinya. Lebih baik aku diam saja.

Melihat mereka yang begitu asyik membuaku tidak enak hati bila aku hanya diam saja. Ku memutuskan untuk pindah duduk ke paling belakang. Sendiri.

“Hyuk~ssi, ada apa denganmu? Kau aneh,”

“Gwencanayo Hae, aku hanya sedang tidak mood.”

“Tumben kau bad mood!” timbrung Yesung. “Belum minum obat kali,” lanjut Kyuhyun. “Ah~ mungkin,” jawabku tenang.

Mereka langsung menghela nafas bersamaan dan menatapku cemas.Memangnya aku salah yah?

——————————————————————————————————-

“Hyung! Aku mau keluar sebentar!!” teriaku dari pintu depan.

“Mau kemana kau? Ini sudah malam!!!” balas Hankyung dari dapur.

“Tenang saja. Aku hanya sebentar,” jawabku agar mereka tidak cemas.

“Ya sudah. Hati-hati,”

“Ne!”

Berjalan sendirian di tengah salju yang turun pelan membuatku teringat masa lalu. Masa di mana selalu melewatkan apapun sendirian. Masa dimana aku selalu di belenggu kesedihan. Masa dimana aku selalu menangis. Dan masa dimana aku bertemu denganya.

“Oppa!” panggil seseorang dari kejauhan. Ia melambaikan tangan padaku.

Entah rasanya kakiku beku. Jiwa dan ragaku tidak memperbolehkan aku meninggalkan tempat ini. Bukan maksudku meninggalkan yeoja yang mulai mendekat kearahku itu. Hanya saja takut dia fans atau apapun itu. Dan itu akan membuatku risih.

“Oppa! Ini!” dia mengulurkan tangannya yang berbalut sapu tangan dan memberikan minuman kaleng padaku.

“Ini balasan yang tadi siang!”

“Tapi kan,”

“Sudahlah oppa! Aku benci kalau aku tidak membalas budi. Oppa mau aku gila karena tidak bisa balas budi oppa?”

“Tidak, hanya saja…”

“Sudahlah. Anggap saja ini hadiah!” ucapnya meneguhkan hatiku. Aku hanya mengangguk dan membuka minuman itu lalu meminumnya. Rasanya ke hadiranya tepat dimana diriku sedang haus.

“Kau tidak pulang?” tanyaku sambil melempar minuman kaleng itu ke tong sampah.

“Aku? Uhm, aku sedang malas di rumah. Oppa sendiri?”

“Sama dengamu.”

“Kita sehati, hahaha,” ucapnya sambil terkekeh.

“Kau tidak mengenaliku?” tanyaku tiba-tiba.

“Tidak? Apakah kita pernah bertemu sebelumnya?”

“Mungkin tidak.” jawabku lemas. Ternyata di Korea masih saja ada yang tidak mengenalku.

“Kita pernah bertemu oppa!!!” teriaknya tiba-tiba membuaku terhenyak. Pikiranku langsung menjerumus pada yeoja kecil yang menjadi penguat hidupku waktu dulu.

“Kita bertemu tadi siang, hahaha” lanjutnya sambil terkekeh lagi.

“Hahaha, oh iya yah.” Balasku meng‘iyah’ kanya. Ini pertama di hari ini aku tertawa. Walau sebentar, tapi lebih baik dari pada dari tadi. Aku pegal dengan bibir yang bad mood ini.

“Hufh hufh,” dia meniup tanganya dan menggeseknya agar terasa hangat.

“Kau kedinginan?” tanyaku.

“Ehehe… sepertinya oppa,” jawabnya sambil menunjukan barisan gigi yang rapih.

“Kita ke rumah makan yuk! Aku tau rumah makan yang enak dan hangat,”

“Tapi, … apakah tidak merepotkan?”

“Tentu tidak! Ayo!” Ku tarik tanganya yang masih menggesek-gesek.

——————————————————————————————————-

“Enak?” tanyaku. Melihat dia yang barus saja mulai menyuap ke dalam mulutnya. “mpphh…” balasnya sambil tersenyum kearahku.

“Eit!” tanganku refleks langung mengelap makanan yang jatuh dari mulutnya ke dagu dengan jempolku. “Gomawo,” balasnya sambil melanjutkan makan.

“Hehehe, ne,” jawabku sambil terkekeh geli.

“mmpphh… oppa tinggalnya dimana?”

“Di rumah,”

“ohahha… maksudnya di daerah mana?”

“Rahasia, hehehe… cingudeulku melarang mereka mengasih tau tempat dan rumahku,” jawabku jujur. Dia sedikit menerawang,

“Aku jadi ingat namja kecil yang tidak punya teman,”

Mendengar itu hatiku langsung mengarah kepada Lee Han Jae. Dia! Jangan-jangan yeoja di depan ini adalah yeoja yang selama ini aku tunggu!

“uhuukk uhukkk,” aku tersedak mendengar ucapanya.

“Aduh oppa kenapa? Minum minum,” ucapnya sambil menyodorkan aku segelas air. Tapi aku masih terbatuk batuk kecil,

“ohh… mpphh…” aku menelan ludah lalu meneguk air gelas itu perlahan tapi pasti.

“Ah~” aku menghela nafas lega. Dia tertawa melihatku,

“Kenapa oppa?”

“Aann… aniyo…” jawabku gugup.

——————————————————————————————————-

“Aduh dari mana saja kau?”

“Aku kira kau di culik,”

“Kau di buntui stalker hyung?”

“Kenapa kau pulang selarut ini?”

“Cepat makan!”

“Tidak terjadi apa-apa dengamu?”

Yah baru sesaat aku sampai di rumah sudah di hujani oleh pertanyaan dan omelan.

“Aku sudah makan, aku baik-baik saja, aku tidak di buntuti. Tadi aku makan di luar makanya pulang larut,” jawabku menjawab pertanyaan mereka satu persatu.

Aku berjalan guntai ke kamar. Di sana aku lihat teman sekamarku belum datang, ya sudah aku tidur duluan.

“Hyuk!! Hyuk~ah!! Bangun!!!” rasanya tubuhku goyah. “Ah, ada apa Teuki hyung?” balasku yang masih setengah tidur.

“Ada yeoja yang menunggumu di luar,”

“Ha? Yeoja apa?” keluhku sambil terlelap tidur kembali.

“Hei hei!! Bangun!! Yeoja yeoja…” Teuki hyung terus menggoyang badanku.

“Ne ne!! aku bangun,” akhirnya aku merelakan hari baik ingin tidur nyenyakku.

‘siapa sih yang datang pagi-pagi begini?’ gumamku sambil menguap menuju ruang tengah.

“Oppa!” terlihat yeoja yang baru saja aku temui kemarin sudah duduk manis di kursi dorm ku yang empuk.

“Eh, emh… ada apa?” tanya ku salah tingkah. Apa lagi sekarang aku hanya memakai piayam. Gak banget deh!

“Ini, minuman kaleng! Aku mau bales yang kemarin,”

“Yang kemarin? Bukannya sudah?”

“Sudahkah?” dia mengerutkan keningnya. “Belum oppa, dari kemarin aku dan kamu belum pernah bertemu,”

“Ha? Kemarin kita makan bersama,” terangku mengingatkanya.

“Makan bersama? Aku kemarin di rumah menonton TV,” jawabnya polos. ‘ini aku yang linglung, mimpi atau apa sih?’

“Ehm,”

Cklek! “Aduh Han Jae!! Pulanglah… jeongmal mianhe cingu, mianhe, ayo pulang.” Seorang yeoja masuk dan menggeret yeoja itu pulang.

“Onnie, aku belum mau pulang…” rengek yeoja tersebut.

“Han Jae! Kau jangan membantah,”

Aku terpaku melihat pemandangan yang mengherankan ini. Setelah dua yeoja itu berlalu, aku menyusulnya meminta penjelasan.

“Jeongma mianhe cingu, *bow*” ucap yeoja yang di panggil onnie tadi.

“Gwencanayo, aku..”

“Ne, aku tau maksudmu, begini…. Jadi…

(ucapan ini menjadi back sound)

Yeodongsaengku ini mempunyai penyakit melebihi amnesia semenja kecelakaan berbulan bulan yang lalu.

Ia sedikit mengalami gagar otak yang menyebabkan menggangu ingatanya.

Jika ingatan itu begitu kuat baginya, ia akan sedikit-sedikit mengingatnya. Jika tidak,

Ya seperti tadi, dia akan lupa dengan kejadian-kejadian yang lalu.

Lebih singkatnya, bila kemarin ia bersamamu besoknya ia lupa. Dan tidak akan mengenalimu lagi.

Srreettt! Aku memakirkan mobilku tepat di mana ia sedang berdiri menantiku di trotoar,

“Oppa! Ini aku bawa minuman kaleng untukmu!”

Ini sudah kesekian kalinya dia memberikanku minuman kaleng untuk membalas budi.

“Ah ehm, gomawo.” ucapku sambil meminumnya. Ini kesekian kali aku meminumnya dengan melakukan hal yang sama. Aku berpikir mungkin bila aku melakukan hal yang sama berulang ulang dia akan mengingatnya.

“Oppa, lihat salju!” teriaknya mendapati salju turun untuk kesekian kalinya. “Ehm, ne.” sebenarnya ini bukan salju asli. Tebak mengapa?

Aku berdiskusi dengan hyung dan dongsaengku. Aku menceritakan tentang penyakit yeoja yang bernama HanJae tersebut. Aku ingin menyembuhkan penyakitkan, mungkin ia adalah HanJae yang selama ini aku cari.

Aku menyusun rencana dan melakukan hal yang sama berulang ulang. Dan salju ini, kalau langit tidak berkehendak turun salju kami yang akan menurunkanya. Kami mengumpulkan salju dan menaburnya dari atap. Dan kalian pasti berpikir, siapa yang menabur salju ini. Ya tentu saja para member.

“Oppa, aku rasa ada yang aneh.”

“Apa itu?” tanyaku penasaran.

“Uhm, aku sepertinya pernah mengatakan dan melakukan hal berulang ulang. Ini perasaan ku saja kali yah,”

‘tidak! Kau benar!!’ semangatku langsung kembali membara.

“Tidak! Sepertinya kau benar!” ucapku jujur. Dia terdiam sejenak,

“Jadi? Uhm, aku mengingat sesuatu..” gumamnya sambil memegang kepalanya. Entah apa yang dia rasakan,

“Hyuk… Hyuk Jae!” ucapnya lantang.

“Kau… Aku mengingat nama itu?” tanyaku senang sambil mengguncang badanya pelan.

“Entahlah oppa, siapa dia? Aku tidak mengenalnya.” ‘Degh!’ semangatku menyurut kembali. Seperti terhempas ke ombak kembali setelah susah payah berenang ke daratan.

“Jangan paksa dirimu mengingatnya, mungkin akan menggangu ingatanmu.”

“Ah aku juga malas mengingatnya oppa. Siapa dia? Siapa Hyuk Jae?” ucapnya dengan polos.

Memang menyakitkan sih. Aku yang selama ini menunggu ia mengingatku malan dia mencemooh namaku. -.-‘’

——————————————————————————————————-

=============>Lee Han Jae Pov<=============

“Oppa oppa!!” panggilku melihat oppa cingudeul Hyuk oppa yang mau saja beranjak pergi sehabis menabur salju.

“Aku minta bantuan mu!”

——————————————————————————————————-

=============>Lee Hyuk Jae Pov<=============

Untuk kesekian kalinya, mungkin kalian bosen mendengarnya tapi mau bagaimana lagi.

“Oppa! Aku bawa minuman kaleng untukmu,”

“Hmmpp.. Ne, Gomawo,”

Layaknya sebuah drama yang sudah di beri script dan aku tau apa yang akan dia bicarakan dan apa yang akan dia perbuat. Aku bagaikan sutradara sehari.

“Wah! Salju!!” teriaknya kembali. Aku hanya menghela nafas dan menatapnya kawatir.

“Oppa!!”

“Oppa!!!”

“Hyuk!”

Aku tersentak mendengar panggilan terakhirnya.

“Hyuk?” tanyaku pelan.

“Ne, Hyuk Jae!!” teriaknya keras.

“Saengil Cukkae Eunhyuk!!!”

“Saengil Cukkae Hyung!!!”

“Sangil Cukkae oppa!!”

“Omo! Omo! Apa yang… tapi, kok, gimana?” aku terkaget, tercengang, heran, haru, senang, ah pokoknya bebelit.

“Mianhe oppa aku berbohong,”

“Berbohong apa?” tanyaku tambah bingung dengan pernyataan Han Jae.

“Aku sudah sehat semenjak dua bulan yang lalu, karena gantungan HP yang oppa kenakan. Aku mengingat semuanya… Ya aku tau aku terlalu cepat. Tapi mau gimana lagi, ingatan ku sudah pulih!” terangnya sambil tertawa ria.

“Jadi selama ini,”

“Sana!” salah satu cinguku mendorongku dan, Chu! Bruukk!!

——————————————————————————————————-

=============>Author Pov<=============

Eunhyuk kaget dan tercengang mendapatkan kejutan di hari ulang tahunya. Sangking sibuknya ia ingin menyembuhkan yeoja yang ia cintai, ia seperti melupakan daratan. Ia melupakan hari harinya, bahkan hari ulang tahunya.

“Oppa!!! Saranghae,” bisik Hanjae tipis.

Donghae yang mendengar bisikan Hanjae mendorong Eunhyuk hingga –chu– bibir mereka bersentuhan, lalu BRUUKK!!

Yesung dan kawan kawan menyiram Eunhyuk dan Hanjae saat keadaan mereka berciuman dengan segunduk salju lembut. Ckreek!!

Dengan cepat KangTeuk mengabadikanya.

“Saranghae~” bisik kecil Eunhyuk.

FIN

*Mian kalau ceritanya terlalu cepat, dan tidak masuk otak*

*Author bikinya buru buru, mianhe!!*

*Tapi author tunggu saran dan kritiknya J*